First H.O.P.E

Rewind

Ivy bangun secara mengejut, terduduk diatas katilnya dengan nafas termengah-mengah seperti dia baru sahaja lakukan marathon sekeliling Gracious Academy. Gaun tidurnya basah dengan peluh, dia mengelap dahi dan menolak tangannya ke dalam rambut. Menarik nafas dalam untuk stabilkan pernafasannya untuk beberapa kali sebelum menghembus nafas panjang.

Dia alihkan mata pada tingkap kecil yang terdapat didalam biliknya dan perasan matahari masih mengintip dihorizon dunia. Belum bersedia tunjukkan diri.

Another nightmare…. Desis hati si ahli sihir ini dengan keluhan kecil. Sejak kebelakangan ni dia asyik mendapat mimpi ngeri. Mimpi yang menakutkan buat dia hilang nafas bila dia bangkit dari tidur namun tidak meninggalkan sebarang petunjuk apakah yang dia sedang mimpikan.

Ia hanya permainan tidur, Dia nasihatkan dirinya sendiri tapi jauh didalam lubuk hatinya tahu dia mendapat mimpi ngeri adalah satu petanda. Samada ia petanda buruk atau tidak, dia tidak boleh pastikan. Dahulu semasa dia seorang Vicious, mimpi ngeri merupakan mimpi indah baginya tapi sekarang….

Ivy bangun dari katil, kain kapas berkualiti rendah dengan selimut kecil hanya capai ke paras pinggangnya di tolak ketepi, bangun menjejak kaki pada lantai kayu yang usang, berbunyi setiap langkah dia ambil menuju ke bilik air yang kecil lagi sempit. Lantai diperbuat dari kayu dan berkulat. Basin besar di hujung bilik itu menjadi sumber air mandinya setiap hari. Dia kena berjimat kerana air tersebut datang dari air hujan dan kalau habis dia kena tunggu hujan tiba untuk penuhkan basin itu semula.

Mengambil segayung air dari basin tersebut, dia meletaknya diatas meja bertemankan cermin kecil cukup untuk menunjuk paras wajah Ivy.

Dia melihat wajahnya untuk seketika, memerhati wajah putih pucat seperti tidak pernah disentuh mentari, mata hijau yang kelihatan pudar bersama kesan hitam dibawah mata menunjukkan dia kurang tidur dan penat. Juga sedikit merah menandakan dia menangis didalam tidurnya, Dia tertanya sekali lagi apa yang dia mimpikan membuat dia, Ivy the Devil menitiskan air mata kerana satu mimpi ngeri. Satu permainan tidur.

Bibirnya sedikit kering kerana kurang minum air tapi dia endahkan dan mencakup segenggam air dari gayung dan membasahkan mukanya beberapa kali.

Dan dia melihat wajahnya pada cermin kecil itu sekali lagi.

Tiada yang berubah. Mengapa dia tidak boleh hilangkan segala bukti menunjukkan dia dalam keadaan rapuh dan sesat?

Menggeleng marah, dia mencapai tuala kecil tergantung di tepi pintu dan mengusap mukanya sedikit kasar, berharap tanda-tanda itu hilang.  Mengetahui ia tidak akan membuatkan Ivy lebih marah dan melangkah kembali ke bilik tidurnya.

Di tepi katil, tergantung seset gaun paras lutut berwarna hitam bersama apron putih yang kotor dan perhiasan kepala. Ia baju pekerja istana Camelot, dan Ivy mengenakan pakaian itu pada badannya. Mengikat sanggul rambut hitam itu dan sembunyikannya di sebalik perhiasan kepala.

Dia menghembus nafas lelah setelah selesai memakai baju tersebut dan dengan sisa marah yang tinggal, dia keluar dari bilik tersebut, turun ke koridor utama yang kelihatan serupa dengan ruang rehat asrama Gracious Academy, Cuma kelihatan usang dan bahagian dinding, lantai serta lantai yang rosak tidak pernah diambil peduli, dan koridor itu masih senyap dan tenang menandakan penghuni bangunan itu masih belum bangun atau belum lagi bersiap untuk memulakan kerja harian mereka di istana.

Ivy mengambil kesempatan ini untuk menyelit keluar tanpa pemberitahuan sesiapa, menuju ke istana melalui jambatan, tangan menyentuh permukaan pagar jambatan itu dengan perlahan, tidak menyangka dia merindui tempat itu lebih dalam dari yang dia fikir.

Langkahnya terhenti ditengah-tengah jambatan tersebut dan menoleh kesisi, melihat menara tunggal di tengah-tengah sungai yang mempunyai hanya satu tingkap; dimana ia tertutup rapat.

Tangannya terus menaik ke dada dan tertunduk mengetahui pin yang sepatutnya berehat di bahunya tiada di situ.

Oh, I put it away… Ivy menjatuhkan tangannya ke sisi dengan keluhan dan menyambung destinasinya.

Tanpa dia ketahui, sepasang mata sedang memerhatikan dia dari jauh.

Setiba sahaja dia di dalam, kakinya membawa dia ke laluan yang dia selalu guna untuk memulakan kehidupan sekolahnya. Berjalan di koridor besar yang sunyi, detikan kasutnya bergema di ruang laluan tersebut. Makin lama dia lalu, dia mula rasa sunyi dan gerun. dia memeluk tubuhnya rasa seram sejuk kerana laluan yang dia kenal tidak kelihatan seperti apa yang tergambar didalam memorinya.

Tiada barisan locker berwarna hijau memenuhi dinding koridor, banting lambang Gracious Academy tergantung cantik di dinding digantikan dengan dua bendera Camelot sepanjang laluan tersebut.

Kaki Ivy berhenti di tengah-tengah laluan itu, mengetahui di situlah locker Ivy sepatutnya berada. Ditepi tingkap istana. Tapi dia berdepan hanya dengan dinding putih yang mempunyai dekorasi halus hampir tidak dapat dilihat.

Tangannya naik menyentuh dinding itu sebelum mengeluh, menyandar pada dinding tersebut sambil memandang keluar tingkap istana, melihat matahari mula merangkak naik.

Ivy tidak menyangka, bahawa dahulu Gracious Academy adalah Istana Camelot yang sebenar. Istana besar ini telah berdiri megah selama beratus tahun bersama Raja-raja yang terdahulu namun istana Camelot bertukar tempat dengan bangunan yang sepatutnya menjadi bangunan Gracious Academy.

Sebabnya belum lagi Ivy ketahui dan dia tidak mempersoalkannya sangat. Adakah ia kerana Sumpahan Lady Morgana? Suatu impak yang besar pada keluarga Diraja Camelot sehingga mereka hendak bertukar tempat? Istana ini ialah salah satu kemegahan Camelot, ia berdiri teguh selama ratusan tahun, berdiri teguh melawan villain pada zaman gelap dan satu-satunya tepat perlindungan bagi orang-orang Enchanted semasa Villain hampir Berjaya menguasai seluruh tanah. Mengapa dengan mudah Raja Arthur berpindah tempat dari istana besar ini ke…. Bangunan Gracious Academy yang lebih kecil?

Ivy menghembus nafas panjang. “Apapun sebabnya, pasti ia bermunasaba.” Bisiknya dan berpaling melihat pemandangan diluar tingkap, matahari mula bangun dan menyinari seluruh Camelot.

“Kamu bangun awal Cik Vivian.”

Ivy melompat sedikit dan berpaling—hampir terseliuh kerana tapak kasutnya dah haus tapi tindakan refleksnya menyelamatkan dia

“Oh, L-Lady Morgana—Maafkan aku—” secara reflex dia mengusap tangan pada apronnya, meluruskan apa sahaja yang kusut pada pemakaiannya dengan mata meliar mencari jika penampilannya cukup baik untuk wanita bergelar adik Raja Arthur itu.

Lady Morgana tertawa kecil. “Jangan risau Cik Vivian, tak perlu terlalu formal dengan saya, saya lebih suka kamu bercasual?”

Ivy memandang puteri itu dengan kening terjungkit hairan. Itu bukan satu arahan tapi permintaan. Memberi Ivy pilihan dan ini buat Ivy tersenyum. “Terima kasih Lady Morgana tapi mengapa My Lady bangun seawal ni?”

“Hmm…. I wonder why?” Soalnya menyentuh dagunya dengan senyuman main-main. Memandang Ivy dengan pandangan penuh makna. “Anyways, saya harap kamu tak sibuk ni hari…”

“Mengapa?”

“Sebab saya nak kamu temankan saya sepanjang hari.”

Kening Ivy terjungkit lebih tinggi dari sebelumnya. Dan beberapa hari Ivy berada di situ, Lady Morgana suka rapatkan diri pada Ivy. Bukan Ivy mengadu tentangnya Cuma ia pelik. Orang lain melarikan diri dari Ivy bila mereka melihat Ivy kerana mukanya yang pucat seperti dia ni Dracula ataupun apa sahaja yang menggerunkan pada mereka.

Namun Adik pada Raja Camelot ini dekatkan diri pada Ivy dan akan membawa Ivy kemana sahaja dia pergi. Hampir setiap masa.

Mengapa Puteri Camelot ini ingin rapat dengan ‘mayat hidup’? Oh Ivy tak suka panggil dirinya tu tapi orang istana yang menggelarnya dan dah tentu Lady Morgana mengetahui khabar angin tentangnya dari pekerja-pekerja istana yang lain.

That new girl looks dead. She’s creepy.

“Dah tentu My Lady. Saya mengikut perintah.”

Dan perkara kedua Ivy tidak mengadu Lady Morgana mendekati Ivy ialah kerana dia ada plan tersendiri dengan Puteri Camelot ini.

Jack beri amaran pada Ivy untuk tidak mengganggu sejarah kerana masuk campur pasa lampau boleh mengubah sejarah dan ia sangat merbahaya. Tiada siapa tahu apa akan jadi pada masa depan jika sejarah diubah.

Jack beri amaran padanya lebih dari sekali. Dia kata jangan gatal sangat nak ganggu mereka dan teruskan pada misi kamu sahaja. Mengambil kayu sakti tersebut dan gunakannya untuk kembali pada masa sekarang. Itu sahaja.

L.O.L.

Sejak bila Ivy dengar cakap mamat tu?

I mean, punca bakal berlakunya peperangan dan Louis terseksa adalah kerana Lady Morgana meletak sumpahan atas Louis. Kalau aku ubah fikiran Lady Morgana, pasti semua ini tak terjadi dan Lady Morgana masih hidup di masa hadapan. So, mereka takde lah berpindah istana. Kalau sumpahan Killing curse tu tak pernah berlaku, nyawa Louis takkan dalam bahaya. Louis akan menjalankan kehidupnya seperti biasa dan tak memikul beban dengan menjadi pemerintah pertama Enchanted hanya kerana peperangan antara Vicious dan Enchanted. Dan—oh my, kalau dia tidak terperangkap dalam sumpahan ni aku dan Louis mungkin akan dapat menjalankan hidup kami dengan aman! Menjalaninya seperti yang kitorang impikan! Melarikan diri semasa hanya kami berdua dihutan mahligai!

Tempting…

Very tempting…

Sebab tu Ivy tidak mengadu bila Lady Morgana sukakan Ivy, dia boleh pantau Puteri Camelot ini dan mengubah fikirannya—tak dia tak brainwash, dia lakukannya untuk kebaikan semua orang. So, Louis versi bayi tidak akan disumpah oleh mak ciknya sendiri.

Namun, satu persoalan yang terlintas dalam minda Ivy.

Lady Morgana ialah perempuan terbaik, paling peramah umpama bidadari pada semua orang. dia disayangi dan menyayangi rakyatnya. Dia tak berani nak pegang benda tajam. Heck, dia tak berani nak pijak semut. Kejahatan atau keganasan tiada dalam buku Lady Morgana.

Plus, Dia sangat sayangkan budak-budak. Terutamanya anak buahnya.

Ivy duduk dengan awkward di tengah-tengah taman Camelot, dengan seorang budak bernama Mareline berumur 10 tahun sedang menocang rambutnya sementara budak kecil 5 tahun duduk tidur dalam pangkuannya. Dia kelihatan sangat selesa tidur diatas paha wanita yang tidak biasa dengan situasinya sekarang. Berlembut dengan budak.

Matanya tidak lepas dari Lady Morgana yang sedang memanjakan Louis versi bayi didalam dakapannya. Membuat bayi itu tertawa dan menjerit dengan riang setiap kali Lady Morgana melayannya.

Pertama, dia awkward melihat Louis versi Bayi. Kedua dia awkward melihat perempuan yang sepatutnya menyumpah anak buahnya sedang manjakan anak buahnya dengan penuh kasih sayang.

Sure, dia boleh berlakon tapi ni…. Ivy boleh tahu jika dia berlakon atau tak kerana Ivy juga seorang pelakon yang hebat. Namun dia tidak melihat sebarang unsur lakonan pada Lady Morgana.

Dia betul-betul sayangkan anak buahnya.

“Wow, Mareline, cantiknya kamu dandan rambut Cik Vivian.” Lady Morgana memuji budak berambut emas di belakang Ivy dan dia naik merah, segan.

“terima kasih My Lady.” Bisiknya dan menyambung hias rambut Ivy dengan bunga-bunga kecil. “Cik Vivian sukakannya?”

“Uh-huh, sure.” Balas Ivy mendatar tapi persetujuannya cukup membuat Mareline gembira.

“Saya tak sangka budak-budak sukakan kamu. Jack yang susah nak rapat dengan sesiapa pun tidur dengan selesa dengan kamu.” Lady Morgana tersenyum lembut pada budak kecil yang tidur pada paha Ivy. “Look at that innocent face. Poor child, ibunya sentiasa sibuk dan takde wang untuk upah pengasuh. Nasib baik Mareline ada untuk temankan dia.”

Mareline berikan senyuman terlebarnya, menunjuk dua gigi yang hilang di hadapan. “Mal tak kisah! Jack kawan baik Mal dan Mal suka main dengan Jack!”

“Oh ya, kamu main apa?”

“Jack jadi satria selamatkan Mal!” sahutnya membuat budak kecil itu terjaga. “Morning Jack! Mal baru je beritahu Lady Morgana yang Jack suka jadi Satria.”

Jack menggosok matanya dengan perlahan dan mendongak memandang Ivy. Mukanya terus jadi merah. “M-mowning…”

“Oh look at that, dia segan dengan kamu Cik Vivian.”

Ivy menarik sengih, tak menyangka Jack yang bongkak nak mampus rupanya pemalu semasa kecil. Dan Ivy tak tipu bila dia kata Jack versi kecil kelihatan comel.

“Kau suka jadi Satria, huh?” soal Ivy membuat muka Jack tambah merah. Ivy tertawa besar. “Impian kau nak jadi satria mulia Raja Arthur juga ke?”

Dengan muka merah padam, Jack mengangguk perlahan.

“Aww… how cute. Saya pasti kamu akan jadi satria yang hebat suatu hari nanti Jack.” kata Lady Morgana.

Ivy tak pasti jika budak lima tahun ini boleh jadi merah dari sekarang. Dia mengangguk terima kasih pada Lady Morgana sebelum berpaling memandang Ivy. Mata emas yang besar itu seperti menunggu Ivy cakap sesuatu.


Menunggu Ivy memujinya juga.

Ivy tertawa dengan mata terangkat keatas. “Of course Jack, kamu akan jadi satria yang hebat—jika kamu sentiasa baik pada semua orang dan menjadi adil. Tak kira pada sesiapa.”

“Oh Cik Vivian beri nasihat. Kamu patut dengar tu Jack.”

Ivy tertawa. “Well, satria mulia melindungi mereka yang lemah dan setia. Kau rasa kau boleh melindungi mereka yang memerlukan dan setia pada yang betul. You think you got what it takes to be a knight?”

Jack mengangguk laju, matanya bersinar seperti delima dan pipinya yang bulat, merah dengan begitu comel membuat Ivy nak peluk budak itu dengan erat.

Dan dia memeluk Jack dengan tawa besar. “How cute!”

“Muka Jack merah!” sahut Mareline, juga tertawa dan Jack bertambah merah dari sebelumnya.

Louis versi bayi dalam tangan Lady Morgana menjerit dengan riang melihat mereka, bertepuk tangan dengan girang.

Lady Morgana juga tertawa. “You like that aren’t you Lou? Cik Vivian pandai bermain dengan budak. Mungkin kamu boleh bermain dengan mereka bila kamu dah besar.”

“Lou?” Vivian beralih tumpuan pada Lady Morgana.

“Hmhmm, Louis. Dia kelihatan seperti Louis dari George—I know, semua orang akan panggil dia George but saya nak panggil dia Louis. Tak kisah apa ayahandanya kata.”

“Sebab Lady Morgana ingin namakan Putera George, Louis tapi Raja Arthur tak sukakannya. So, Permaisuri Geneviere masukkan nama tu sekali. Jadi Putera George Alexander Louis.”

Lady Mortana mengangguk. “Dan hanya saya akan panggil dia Louis. My little sweet nephew, Louis.”

“Dan kau takkan biarkan sesiapa cederakan dia?”

Lady Morgana mendongak melihat Ivy. “Maksud kamu?”

“Oh nothing.. just, hidup sebagai putera pertama Raja Arthur dan bakal menerima takhta sebagai Raja Camelot pasti siapa akan cuba mencederakan Putera George—bukan aku cakap ada sesiapa ingin cederakan dia. Just, you know—” Ivy rasa bulu romanya naik di belakang leher dan berpaling kebelakang. Melihat ke tingkap istana dengan pelik

Dia rasa seperti seseorang sedang memerhatikan mereka.

Ke itu hanya perasaannya?

“Saya takkan benarkan sesiapa cederakan Louis.” Kata Lady Morgana dengan nada serious, mengeratkan dakapannya pada Louis. “I’ll do anything to protect him. kalau sesuatu terjadi pada Louis…. Pasti Geneviere dan Arthur patah hati.” Dia tunduk melihat anak buahnya dengan senyuman lembut. “Seluruh Camelot patah hati, but tiada siapa akan sakiti dia.”

“Oh yeah?”

Lady Morgana mengangguk. “Nanti pada hari lahir dia, The Royal Farries akan datang untuk anugerahkan dia dengan rahmat pari-pari. Juga Wizard Merlin akan berada di sisinya, memantau dan mendidiknya. Dia akan selamat selagi Wizard Merlin berada di sisinya.”

“You sound so sure—” Ivy menutup mulutnya dengan segera.

“Kamu tak yakin ke?” Soal Lady Morgana dengan nada sedih. “Kamu rasa sesuatu akan terjadi pada Louis nanti?’

“Oh tak-tak, aku pasti dia akan jadi Putera yang sempurna—sangat sempurna pada masa depan. Dia ada mak cik yang terhebat dalam dunia. Aku pasti dia takkan apa-apa.”

Lady Morgana tersenyum. “Thank you CIk Vivian.”

“Don’t Mention it.”

Ivy tersenyum dengan penuh kemenangan dalam senyap. Mengetahui apa yang dia lakukan akan mengubah fikiran Lady Morgana untuk menyumpah anak buahnya. Dah tentu, dia boleh tukar fikiran tapi Ivy telah mendengar ayat yang tersebut keluar dari mulutnya sendiri dan bagi kerabat diraja, menunaikan kata-katanya adalah perkara paling penting bagi mereka. Dan didengar oleh rakyat biasa seperti Ivy, dia pasti akan jaga tindakannya.

Semua kerabat raja seperti itu. Ivy tahu, kerana dia ada hubungan dengan kerabat diraja yang ada pertalian darah dengan Lady Morgana. So, Ivy dua kali ganda pasti tentangnya.

Senyuman Ivy segera terpadam bila seorang wanita tua datang mendekati mereka, dengan senyuman manis terpapar pada wajahnya. kening Ivy terjungkit naik melihat wanita itu.

“Di sini kamu rupanya My Lady.” Kata Wanita tersebut dengan suara lembut seperti kapas dan cara dia bercekak pinggang juga lembut. “The Great Wizard Merlin sedang mencari kamu.”

“Wizard Merlin?” Soal Ivy kening kirinya makin tinggi. “Kenapa dia tak datang sendiri? Dia tahu semua orang dimana.”

Dan Ivy perasan wajah wanita tua itu menggelap.

Tapi hanya untuk seketika.

“Dan kamu ialah?”

“You spoke first, you introduce yourselves.” Balas Ivy, mula tidak suka dengan perempuan tua itu dan dia tersedar sesuatu. “dan… mengapa muka kau kelihatan… sangat familiar. Kita pernah jumpa ke?”

Dan Ivy perasan sekali lagi wanita tua itu mula cemas.

“Oh kamu pasti melihat Nenna Mary di sekitar istana ni. Dia penjaga peribadi saya.”

“Oh…” itu sahaja yang keluar pada mulut Ivy. Memandang wanita tua itu dari atas hingga bawa seperti lazer beam. Nenna Mary kelihatan dia dalam kepanasan. “Oh… dah tentu. Dan aku jangka dia penjaga baru kau, My Lady?”

“You know, it’s rude guna Bahasa tu pada Lady Morgana.” Sampuk Nenna Mary.

Ivy menarik sengih. “She’s okay with it.”

“Now, listen here young lady—

“Oh Nenna, jangan risau. Saya yang minta dia cakap seperti biasa pada saya. It’s good to talk with someone yang tak hiraukan pertuturan. I need a friend dan…” Lady Morgana berpaling pada Ivy. “She’s being a wonderful friend so far.”

Ivy tunduk hormat pada Lady Morgana. Dia juga gembira menjadi kawan Puteri Camelot ini.

“Well, she’s a bad influence.”

“Kau bukan mak dia.”

“Saya penjaga dia.”

“Kau hanya seorang babysitter. Nothing more.”

“Why you—

“That’s enough.” Lady Morgana menyampuk. “Saya tak suka kamu berdua bergaduh kerana saya. Please, be nice to each other.”

Mereka berdua menghembus nafas berat, renungan tajam pada satu sama lain tidak pernah redah. “Baiklah.” Kata mereka serentak.

“Good. Now…” Lady Morgana bergerak mendekati Ivy dan berikan Louis kepadanya. “Tolong jaga Louis untuk saya.”

Ivy mengangguk, membawa Louis kedalam dakapannya. “Dah tentu.” Katanya dan melihat Puteri Camelot itu beredar pergi bersama penjaganya.

“Hmm… I don’t like that woman.” Katanya pada tiga budak kecil dengannya. “She’s fishy.”

Mareline menutup mulutnya menahan gelak. Kerana perkataan fishy.

“Louis, kau kena cepat becakap supaya kau hentikan Makcik kau.” Katanya lagi membuat Mareline ketawa besar.

“Dia hanya setahun Cik Vivian!”

“I know.” Katanya dengan keluhan kecil. Dan ia sangat awkward, pegang teman lelaki kau versi bayi. I love this guy and now I sound like a pedo.

“Well, korang dua. Masa untuk kembalikan korang bertiga pada ibu korang.” Ivy perasan wajah mereka jadi murung membuat Ivy merungut. “Don’t give me the puppy eyes….” Tapi mereka besarkannya lagi.

“Oh fine, aku temankan korang main sejam lagi. Lepas tu, korang kembali pada ibu korang, okay?”

“Okay!” sahut mereka berdua dengan serentak dan Louis menepuk tangan setuju.

“So, kita nak main apa?”

“Kight!” sahut si Jack kecil membuat Mareline tertawa.

“Then aku jadi putera, Putera George sebagai puteri dan… CIk Vivian?”

Senyuman nakal tertampal pada wajah Ivy. “Aku akan jadi the Evil Witch.”

Mereka berdua buat muka teruja. “Evil Maleficent!”

“Kita main sleeping beauty!” sahut Mal lagi dengan gelak ketawa.

“Whatever you guys want.” Kata Ivy, dengan hembusan nafas pasrah tapi senyuman kecil terukir pada hujung bibirnya.

>X<

“Come on Nenna, dia kawan yang baik—

“Tak, dia bukan kawan yang baik. Dia baru bekerja di sisi seminggu yang lalu dan tak Nampak ke betapa pucatnya perempuan tu? Dia kelihatan seperti mayat hidup dan dia ada aura menggerunkan bila orang nak dekat dengannya.”

Lady Morgana tertawa kecil, mengetahui sesuatu tentang diri Ivy. “Tak baik judge seseorang berdasarkan paras wajahnya.”

“Dan kita tak tahu dia datang dari mana. Siapa keluarga dia dan dimana dia tinggal sebelum ni. she just said dia pekerja baru bernama Vivian. Tahulah kita perlukan lebih pekerja untuk majlis hari lahir pertama Putera George tapi—

“Oh jangan nak paranoid Nenna, dia baik orangnya dan saya akan tahu kalau dia jahat atau tak.” Katanya dengan senyuman.

Nenna Mary mengetap gigi, tidak suka bila Lady Morgana begitu positif tentang semua benda. Benda yang dia lagi tak suka ialah perangai pekerja tu, dia berani bersuara dan bergaul dengan Lady Morgana sangat merbahaya.

Membahayakan rancangannya.

Dengan tarikan nafas dalam, dia mengangguk perlahan. “My Lady kena berjaga-jaga.”

Lady Morgana tertawa sambil melambai tangannya keudara. Jalan kehadapan, meninggalkan Nenna Mary dibelakang. “Non-sense Nenna, dia tak merbahaya, I’m sure of it—

“Aku kata, dia merbahaya dan kau patut jauhkan diri dari dia.”

Langkah lady Morgana terhenti, ekspressi wajahnya tunjukkan kesakitan sebelum ia menjadi kosong. Matanya bercahaya merah untuk seketika dan dia berdiri dengan tegak seumpama patung.

Symbol pada dadanya bercahaya menebusi kain gaunnya.

Symbol Losing Heart.

“Dah tentu Mistress Mary, Vivian seseorang yang merbahaya dan saya patut jauhkan diri dari dia.” Katanya dengan nada mendatar.

Mary tersenyum sinis. “That’s right my child.”

.

.

Ivy membuat muka pelik bila dia hidu sesuatu yang busuk.

“saya harap masakan saya tak mengganggu deria kamu… Cik Vivian?”

Ivy terus menggeleng. “Oh tak-tak tak, bukan sebab tu, masakan Puan sangat wangi. Saya pasti Raja Arthur dan Permaisuri Geneviere sukakannya.”

“Saya harap kamu tak cakap seperti itu hanya untuk sedapkan hati saya.”

“Dah tentu!” balas Ivy cepat, matanya meliar mencari sebab lain untuk sedapkan hati ibu Jack dan terlihat bawang diatas meja, disebelahnya. “Bawang! Oh yes, saya sangat sensetif dengan bawang, dekat je buat saya nak nangis. Bau dia terlalu kuat.”

“Oh, kalau macam tu kamu tak boleh bekerja didalam dapur—

“Betul! Lagipun saya tak pandai sangat masak.”

“Kalau macam tu kamu bertugas membersihkan istana.”

“Dah tentu.” Katanya bunyi sedikit sedih. “Saya teringin belajar masak macam Puan, masakan Puan sangat sedap!”

Ibu Jack tertawa kecil, tersipu malu dengan pujian Ivy. “saya gembira untuk mengajar kamu tapi bukan sekarang. Apakata selepas majlis ni tamat kamu bermalam dirumah saya dan saya akan ajar kamu resepi-resepi terkenal saya?”

“Oh yes, please yes.” Ivy mengangguk setuju sebelum beralih pada Jack versi kecil yang berpaut pada kakinya. “Come on Jack, masa untuk ikut ibu kamu balik.”

Jack menggeleng, bibirnya dicebik dengan comel dan mata emasnya puyu, merayu membuat Ivy cair.

“Aww, anak ibu taknak tinggalkan Cik Vivian ke?” Ibunya menyentuh lutut untuk bercakap pada anaknya. “kamu suka cik Vivian ke?”

Jack mengangguk dengan pipi merah. “Jack.. Jack nak main dengan Cik Vee lagi….” Nada suaranya sangat rendah membuat ibunya dan Ivy tertawa kecil.

“Come on Jack, kita kena balik. Hari dah malam.” Mareline bersuara, mencapai tangan kecil Jack. “Esok kita datang lagi, main dengan Cik Vivian.”

Ivy mengangguk. “Jangan risau, esokkan ada?”

Jack teragak-agak dahulu sebelum melepaskan skirt Ivy, wajahnya tetap murung seperti dia ingin menangis.

Ivy rendahkan dirinya, berlutut dihadapan Jack dengan Louis dalam tangannya. “Jackie, macam ni ke perangai seorang satria?”

Dan Jack mula menangis seperti dia telah gagalkan Ivy.

“Oh no-no, jangan nangis. Seorang satria tak boleh menangis. Dia tabah, dia berani dan kuat.”

Jack mengangguk, mengelap mukanya dengan baju lengan.

Ivy tersenyum melihat Jack cuba menahan dirinya untuk tidak menangis tapi matanya menakung air yang ingin menitis. “How about this, lets make a promise.” Dia mengangkat jari telunjuknya. “Aku janji esok kita akan main sepanjang hari dengan Lady Morgana. Okay?”

Jack melihat jari Ivy, mengangguk. Mengelap tangannya pada kain seluar sebelum menyambut jari kelingking Ivy. “Janji.”

Ivy mengangguk. “Janji.”

“Mal nak janji jugak!” sahutnya mengangkat jari telunjuknya dan simpulkan diantara jari Ivy dan Jack. “Janji!”

“Nji!” sahut Putera George dengan tangan diangkat keudara riang. Mereka semua tertawa.
“Alright kids, masa untuk ucapkan selamat tinggal pada Putera George dan Cik Vivian.” Kata Ibu Jack sambil menghulurkan tangan kepada mereka berdua.

Mal mengangguk, memeluk Ivy dengan erat sebelum menyambut tangan ibu Jack dan mencapai tangan Jack. “Jom Jack.”

“Okay…” dia kedengaran sedih, melambai pada Ivy dan dibawa pergi oleh ibunya bersama Mareline.

“Uhm… Mama busy lagi ke ni malam?” Soal Mareline pada Ibu Jack dengan nada rendah.

Ibu Jack tersenyun sedih. “Dia penasihat peribadi diraja. Mama kamu kena bermalam di istana lagi.”

Mareline murung. “Bila mama balik rumah? Mareline rindu rumah.”

“Jangan risau sayang. Mama kamu akan selesaikan kerjanya selepas majlis hari jadi Putera George. Dia akan buat majlis paling seronok nanti, dan kamu akan pakai gaun yang cantik.”

“gaun cantik?!” nadanya sangat tinggi membuat Ivy yang jauh dari mereka tertawa. “Yeay! Dengar tak tu Jackie? Aku akan jadi cantik seperti puteri!”

Ivy hanya menggeleng melihat Mareline yang teruja dan Jack yang mengangguk laju, tertunjuk pada mata emasnya betapa dia juga teruja tentang majlis tersebut.

“Baiklah Tuanku, masa untuk bawa kau pada ibu kau.” Katanya pada Putera George dalam tangannya.

Putera George menguap tanda sudah sampai masa untuk dia masuk tidur dan dia rehatkan kepalanya pada bahu Ivy.

“Aww… ok then, masa untuk tidur.” Dia ketepikan rambut Louis, sukakan melihat wajah bulat Louis dan pipinya yang merah.

Dia kembali masuk ke dalam istana dan berjalan ke ara bilik hiburan peribadi Permaisuri Geneviere dimana dia pasti Ibunda Louis akan berada.

Dalam perjalanan dia ke sana, dia terserempak dengan penasihat peribadi keluarga diraja. Puan Marinda yang sedang membaca helaian kertas didalam tangannya dan terhenti bila dia lihat Louis yang tidur dalam tangan Ivy.

“Oh, kamu pengasuh baru Putera George? Saya tak tahu Tuanku Permaisuri mengupah—

“Oh tak-tak, saya hanya pekerja istana di sini—

“Jadi mengapa Putera George berada dengan kamu?” Soalnya dengan kening terjungkit musykil. Putera George tidak boleh ditinggalkan pada orang sembarangan. Ia terlalu merbahaya. “Bukannya dia sepatutnya bersama Lady Morgana?”

“Ya, tapi dia diseru oleh The Great Wizard Merlin—

“The Great Wizard Merlin tak kembali lagi dari tugasannya di luar kerajaan.”

Ini buat kening Ivy terangkat tinggi. “Ye ke?”

“Ya.” Balas Puan Marinda, bertambah syak dengan Ivy. “Bawa Louis pada saya sekarang. Saya tak percayakan kamu.”

Tanpa bantahan Ivy terus berikan Louis pada Puan Marinda, dengan perlahan supaya mereka tidak bangunkan Louis. “Maafkan say ajika puan bersyak wasangka pada saya dan saya faham. Tapi saya boleh jelaskan.” Katanya. “saya sepanjang hari bersama Lady Morgana, Jack dan Mareline —

“Anak saya?”

Ivy mengangguk. “Puan boleh tnya dia kalau Puan tak percaya dan Nenna Mary, penjaga peribadi Lady Morgana kata Tuan puteri diseru oleh The Great Wizard Merlin. Jadi saya menjaga mereka bertiga sepanjang hari sehingga sekarang. Sekali lagi, saya minta maaf dan saya tiada niat untuk mengapa-apakan Putera George.”

Wow… Ivy tak sangka apa yang dia cakapkan sekarang. Dia minta maaf tanpa sebarang konflik.

“Hmm… baiklah kalau macam tu. Apapun, apa nama kamu?”

“Iv—Vivian.”

“Baiklah… Cik Vivian.” Nadanya perlahan tanda amaran dia akan perhatikan Ivy dengan teliti mulai esok. “Kalau macam tu, saya akan kembalikan Putera George ke biliknya dan kamu boleh kembali ke bilik kamu. Selamat malam.”

Ivy tunduk sedikit pada Puan Marinda, mengangkat kepalanya semula bila wanita itu telah bergerak pergi.

Sheeesh… asal anak dia peramah but mak dia tegas giler nak mampus desis hati Ivy dan dia mengangkat bahu, malas nak tahu.

Dia berputar bertentangan arah dan kembali ke bangunan tempat tinggal pekerja istana—asrama Gracious Academy.

Semasa dia tiba di jambatan antara dua bangunan, langkahnya terhenti bila dia lihat Nenna Mary sedang menunggunya di hujung jambatan tersebut. Dia kelihatan seperti dia dalam keadaan berjaga-jaga dan cemas pada masa yang sama.

Ini buat kepala Ivy senget sedikit. “Puan Mary?”

Wanita tua itu tersentak dari—mungkin pemikirannya sendiri dan menghembus nafas lega bila dia lihat Ivy.

“Good, saya ingin berjumpa dengan kamu.”

“Waktu dah malam Puan Mary. Apakata kita berbual pada esok pagi.” Kata Ivy tidak menunjuk nada tidak suka pada wanita tua itu. Mengetahui dia akan marah Ivy kerana, mungkin dekat pada Lady Morgana.

Komposisi cemas orang tua itu berubah menjadi yakin dan tegas, berdiri tegak dan tangan tersimpul cantik dihadapannya. “Sekarang, Cik Vivian.”

Ivy memutar bola matanya. “Ok, fine.”

“Come, follow me.” Katanya dan bergerak masuk ke bangunan pekerja istana, membawa Ivy naik ke tingkat paling tinggi dimana biliknya berada.

Sebuah bilik yang sedikit besar dari bilik Ivy sekarang, lengkap dengan asas keperluan harian dan tidak kelihatan usang seperti perabot Ivy. Terdapat meja kecil di tepi tingkap bilik yang terhidang seset teh besertakan manisan.

“Sila duduk Cik Vivian.” Arahnya perlahan tapi ada unsur mengugut. Dia mengambil salah satu tempat duduk di meja tersebut.

Tidak takut akan ugutan perempuan itu, dia tetap mengambil tempat bertentangan dengannya. Melihat wanita tua itu menuang teh untuk mereka berdua.

“Gula?”

Ivy mengangguk. Membenarkan wanita tua itu meletak dua ketul gula kedalam tehnya dan menghulurnya pada Ivy.

Ivy menggaul tehnya dengan perlahan. “So, apa yang kau nak cakap pada aku?”

“Ayat kamu memang kurang sopan—

“I do this to the people I dislike. Deal with it.” Ivy berterus terang, membuat muka orang tua itu menggelap. Senyuman Ivy melebar.

Wanita tua itu menghembus nafas tahan sabar. “kamu tidak layak berkawan dengan Lady Morgana.”

“And why is that?” Soal Ivy, mengambil sehirup dari tehnya. Hmm… rasa pelik sikit…. Terlebih gula.

“You are a clearly a bad influence. Saya taknak kamu, perangai kamu melekat pada Lady Morgana. Dia seorang wanita yang penuh sopan santun dan disukai ramai, jika dia belajar perangai sarkastik kamu—

“Oh come on!” Ivy tergelak keudara. “Kau ingat aku boleh termakan dengan lakonan tu ke?” Soalnya dengan senyuman sinis terukir cantik pada bibir nipisnya.

Wanita tua itu tergamam untuk seketika sebelum ekspressinya berubah sepenuhnya. “Apa yang kau maksudkan?”

“You. are. A witch.” Ivy berterus terang dan wajah wanita tua itu memucat. “Not just any witch. Kau Bloody Mary.

“How dare you—who are you?” Soalnya dengan nada mengancam.

“Aku boleh bau sumpahan kau beribu batu. Hanya seorang sahaja ada bau sumpahan tengik macam bangkai tikus, sumpahan Losing Heart. Sumpahan kau buat. Siapa kau sumpah hah? Beritahu aku! Adakah—” Ayat Ivy terhenti. “Lady Morgana?! Kau sumpah Lady Morgana untuk sumpah Putera George!”

Mereka berdua berdiri dari tempat duduknya dan Bloody Mary segera mengeluarkan tongkat saktinya. Arahkannya pada Ivy.

How do you know all of this?! Siapa kau sebenarnya? Orang The Great Wizard Merlin? Kau seorang ahli sihir juga!” amarah Bloody Mary, tangannya menggeletar marah dan renungannya tajam membunuh. “Tell me!”

Ivy menarik sengih. Menyumpah nasibnya dalam diam kerana dia tidak boleh menggunakan magic tapi musuhnya tidak mengetahuinya. Dan dia berdiri dengan megah, menunjukkan dia tidak takut.

“Hanya satu perkara yang kau kena pasti. I can smell curses, means my magic is stronger than yours.” Dia mencabar Bloody Mary. Tahu ia tindakan merbahaya tapi dia tiada pilihan. “Nak sumpah aku seperti mana kau sumpah Lady Morgana—Oh wait, kau tak boleh. Kau hanya boleh sumpah seorang dalam satu masa. Ashame. So, apa kau nak buat? Bunuh aku? A death spell might alarm Wizard Merlin’s attack signal. Dia akan tiba ke sini sepantas cahaya.”

Dia tahu dia akan menang, dia tahu Bloody Mary dalam ketakutan. Lihat tangannya tambah menggeletar dari sebelumnya, wajahnya menunjukkan dia dalam ketakutan. Hah! Ahli sihir ni takde lah kuat sangat.

Kalau aku bunuh Bloody Mary, pasti sumpahan pada Lady Morgana akan terhapus dan masa depan mereka semua akan berubah. Kearah lebih baik. Louis, Jack, dan seluruh rakyat Enchanted. Termasuk Ivy!

Now, dia hanya perlu rampas kayu sakti tu dari tangan nenek sihir ini—

“Kau terlupa sesuatu.”

Ivy menjungkit kening, melihat wanita tua itu tersenyum wicked.

“Kau minum teh aku.” Katanya dengan suara beribu nada.

Mata Ivy membesar, melihat cawan teh yang dia minum dan perasan rasa pelik pada lidahnya. “Bukan terlebih gula…. Benda… dalam… gula tu…. Kau….” Dia mula hilang dari kesedarannya dan Jatuh terbaring diatas lantai tidak sedarkan diri.

Perkara terakhir dia lihat ialah senyuman wicked orang tua itu. Yang sangat menakutkan, senyumannya tertarik paksa dari hujung telinga ke hujung telinga dan mata merah bercahaya memandang Ivy dengan tawa wicked.

“Let me tell you, what happen if you stop me….”

Dan dia dibawa arus mimpi, meninggalkan alam reality.

>X<

To be continue…..


(A/N: Well…. sorry lambat post sebab last night something happen so sekarang baru dapat nak post. anyhow~~ I hope you like it! and See you in the necz Chapitar~~!!! *Kisses* *Runs away*)