Twentieth 1/2 L.O.V.E

I won’t say it

Ivy memandang Mentornya berulang-alik merentasi pejabatnya untuk mengambil beberapa buku pada rak buku di pejabat tersebut sambil membaca buku yang ada di dalam tangannya. Ivy yang duduk di kerusi yang tersedia dalam pekabat itu menghembus nafas bosan.

Kelas magic bersama pengetua Merlin dah berlalu 20 minit yang lalu dan pengetua itu masih lagi sibuk dengan kerjanya yang Ivy tidak ketahui. Sejak Ivy tiba di menara itu Wizard Merlin sememangnya sibuk dengan kajian misterinya dan orang tua tu kata pada Ivy untuk bagi dia masa lima minit sebelum mereka memulakan kelas magic mereka.

“sementara itu, apa kata kamu duduk dan menikmati snek atas meja saya? this only take a moment.”

Dan seperti yang diarahkan, Ivy duduk di sofa panjang itu; minum teh sambil membaca buku black magicnya. Disebabkan pengetua Merlin khusyuk sangat dengan kerjanya, Ivy pun mengambil kesempatan ini untuk membaca buku pemberian ibunya pula dari dia buangkan masa dengan gemukkan diri dengan segala manisan di atas meja kopi itu.

Ivy mengeluh panjang bila pengetua Merlin masih lagi sibuk dengan buku-bukunya membuat Ivy bertambah bosan duduk di dalam menara tersebut.

“Pengetua, saya rasa saya patut—” Ayat Ivy terhenti bila dia memalingkan kepala dan dapati orang tua itu telah tiada di menara tersebut. “pengetua Merlin?” matanya mula meliar mencari mentornya tapi tetap tidak ditemui.

Aik? Takkan dia pergi tanpa beritahu aku? Desis hatinya dengan keluhan kecil. Ada-ada je orang tua ni.

Ivy bangun dari sofa tersebut dan mengambil beg sandangnya yang berada di kaki sofa tersebut sebelum masukkan buku jampinya ke dalam.

“Cakap je lah Kelas cancel kalau sibuk sangat. ini buat aku tertunggu sampai kering. Then, tinggalkan aku macam tu je.” Rungutnya dalam nada berbisik dan berjalan menuju ke tingkap bulat menara tersebut.

Semasa dia lalu meja kerja Pengetua Merlin, dia perasan Memory Globe yang selama ini dia ingin mencubanya sebaik sahaja dia menjejakkan langkah di menara tersebut.

Dia memandang kekiri dan kekanan memastikan tiada siapa berada di menara tersebut sebelum dia tersenyum nakal sambil menggosok-gosok tangannya. Idea gila muncul dalam kepala hotak ahli sihir muda ini.

Jari-jemarinya digoyangkan di atas memori globe tersebut membuat ia mengeluarkan cahaya putih di tengah-tengah bola tersebut dan gelung-gelungnya berputar. Mata Ivy mula melihat gambaran-gambaran blur dalam bebola tersebut dan senyuman Ivy makin lebar. Apa yang memory globe ini akan tunjukkan kepada Ivy?

Gambaran tersebut makin lama semakin jelas dan Ivy tertarik ke dalam memory yang dia lihat.

Perkara pertama dia dengar ialah deringan loceng yang membingitkan telinga.

Ivy tersentak dari tidur lenanya dan segera mengakat kepala dari buku teks astronomy yang dijadikan sebagai bantal. Dia segera mendongak melihat siapa yang berani menganggu mimpi indahnya dan dia berdecit.

Tak lain dan tak bukan. Enam pixie dari Pixie Hollow atau pemantau setia Ivy yang menjengkelkan.

“Uggghh… korang tak boleh ke tak ganggu aku?” Ivy memicit dahinya yang sakit kerana bangun secara mengejut. Dah lah dia ada pop quiz esok time kelas astronomy. Dia taknak migraine time quiz tu nanti. kang Prof. Sharp baham dia sebab tak dapat jawab quiznya. Dah lah prof tu suka soal Ivy je….

Ivy mengumpul kesemua buku-bukunya dan masukkan kedalam beg sandang. Dia perlukan tempat yang lebih baik dari perpustakaan itu. tempat yang lebih banyak udara dan tenang. Entah kenapa perpustakaan tu buat dia meluat semacam. Mungkin sebab dia terlalu banyak meluangkan masa di tempat itu atau takut dua adik beradik menjengkelkan datang mengacaunya.

Setelah meminta kebenaran dari Puan Camelia untuk skip kerjanya pada hari itu kerana dia ingin belajar untuk Pop Quiznya Esok, dia berjalan keluar dari tempat itu menuju ke laluan Wing A. di sana selalu ada kelas kosong untuk dia study. Plus, dia mungkin takkan berjumpa dengan sesiapa yang dia kenal kerana tak banyak orang yang Ivy kenal mengambil aliran sains.

Tanpa Ivy sedari, Enam pixie itu mengekorinya dari belakang;

“Dia nak jumpa Putera George ke?” Soal Rosetta melihat kearah mana Ivy pergi.

“Kau masih fikir yang mereka berdua ada hubungan sulit?” Soal Irridessa pula. Mereka segera bersembunyi di sebalik pasu bunga bila Ivy berputar ke pintu bilik berdekatan untuk memeriksa jika kelas itu kosong atau tak. malangnya… ia penuh dengan aktiviti kelab.

“I mean…. Just look at them both.” Bisik Rosetta. “Vibe romance and lovey-dovey berada di sekeliling mereka setiap kali mereka bersendirian!”

“Hmmm…. aku pun rasa macam tu.” tinkerbell mengangguk setuju dan melihat Ivy bergerak pergi. “Lets go.”

“You think so too?” Soal Silvermist yang terbang di belakang mereka. “Kalau mereka suka satu sama lain… adakah itu salah?”

“There’s nothing wrong in being in love Silvermist.” Vidia terbang membelakang, memandang kawan element airnya. “Love is a natural thing. Kau tak boleh menghalangnya bila ia dah terjadi—Dia nak kemana tu?”

Sekarang Ivy pergi ke tangga kecemasan di mana pintu keluar dari wing C berada. Enam pixie ini segera mengejar ahli sihir muda itu tapi secara berhati-hati.

“Bukannya belakang bangunan Wing A gelanggang latihan pedang ke?” Soal Fawn, bersembunyi di sebalik semak bersama lima lagi rakannya. “Korang rasa dia nak jumpa Putera George senyap-senyap?”

“Naaaaah…. Dia sendiri kata dia nak tempat tenang untuk belajar kan?—tunduk!” Mereka berenam segera tunduk bila mereka dengar jeritan kuat datang dari gelanggang latihan yang dikatakan.

Ivy yang berada dibangku berdekatan mengeluh panjang bila dengar jeritan pelajar sedang berlatih bermain pedang tidak jauh darinya. “Oh Great. Dan aku ingatkan aku dah dapat tempat yang sesuai.” Bisiknya pada diri sendiri. Dia masukkan semula buku teks astronomy dalam begnya dan ingin bergerak pergi tapi langkahnya terhenti bila dia dengar suara seorang lelaki yang sangat dikenali datang dari gelanggang latihan itu.

Enam Pixie ini pula perasan yang Ivy berputar semula memandang gelanggang tersebut dan melihat tepat kepada seseorang di sana.

Rosetta menarik nafas tajam sebelum menutup mulutnya. “Putera George ada latihan main pedang dengan Zorro!” bisiknya sambil menuding kearah putera raja Camelot yang berlawan pedang dengan Putera Xao Ai di gelanggang itu dan dipantau oleh Zorro.

Mereka kembali memandang kearah Ivy dan perasan bagaimana mata Ivy memandang Putera George itu.

Mata Ivy tak dapat lepas dari melihat lelaki itu bermain pedang bersama rakannya. Rambutnya yang basah kerana peluh, melekat pada leher dan dahinya. Dia berlawan dengan bersungguh-sungguh untuk mengalahkan pasangannya tapi senyuman menawan itu tetap tertampal pada bibirnya tanda dia sedang berseronok dalam latihannya itu. peluh yang membasahi badan Louis membuat lelaki itu bersinar di bawah matahari.

Ivy menggigit bawah bibirnya bila peluh tersebut jatuh mengalir dari dahi turun ke pipi dan ke lehernya, hilang di sebalik t-shirt perang itu. Oh god.... This is dangerous…. Lelaki tu menggugat kesabaran Ivy!

“It is Love…” Silvermist mengeluh girang membuat rakannya memandang kearahnya. “Kau boleh tahu hanya melihat dari matanya sahaja.”

“Yeah…” Rosetta juga menghembus nafas panjang. “She’s in love~~~”

Enam pixie ini menghembus nafas panjang melihat Ivy merenung kearah Putera raja itu dreamily…. Bukan selalu mereka dapat saksikan seseorang memandang lelaki yang mereka cintai seperti itu. merenung secara senyap seperti hanya mereka berdua sahaja wujud dalam dunia itu.

Its hard to find that kind of love in the world…

Ivy segera menggeleng laju, mengalihkan mindanya dari lelaki tersebut. Dia berdecis dengan jijik. “Tak…. Apa aku buat ni? Ini tak boleh terjadi.” Bisiknya dan segera beredar dari tempat tersebut. kembali masuk kedalam Wing A.

Enam Pixie ini agak terkejut mendengar ayat Ivy.

“What did she just said?” Soal Fawn tanpa alihkan pandangannya dari Ivy yang bergerak pergi.

“Dia menafikan hatinya ke?” Soal Tinkerbell pula.

“It’s Love! Kau tak boleh menafikannya!” marah Rosetta sambil depakan tangan. “Its there dan dia sedar tentang perasaannya sendiri!”

“Yes but she’s a villain remember?” Vidia bersuara menarik perhatian mereka berlima. “A villain can’t love. Apatah lagi dengan orang baik. Putera Enchanted pulak tu.”

Ivy menyandar di sebalik pintu kecemasan Wing A, berpaling semula melihat Louis dengan senyuman pudar sebelum alihkan padangannya sambil memeluk tubuh. “If there's a prize for rotten judgement….I guess I've already won that…..”  Dia bergerak mendaki tangga semula dengan ekspresi wajah sedih tertampal pada wajahnya. “No man is worth the aggravation…. That's ancient history, been there, done that!” Sahutnya meletakkan kedua tangannya ke sisi dan bergegas naik ke tingkat satu, melarikan diri dari berpaling semula untuk melihat lelaki itu.

Enam pixie ini memandang sesama sendiri dan terbang mengekori Ivy dengan sekuntum bunga yang mereka petik di semak tersebut.

“Who'd'ya think you're kiddin'
He's the earth and heaven to you
Try to keep it hidden
Honey, we can see right through you”

Mereka terbang ke hadapan Ivy, menarik lengan baju ahli sihir itu; menarik dia untuk kembali keluar dan berdepan dengan perasaannya.

Rosetta dan Silvermist mengangkat bunga ros merah itu kepada Ivy membuat ahli sihir itu memandang mereka untuk seketika.

“Girl, ya can't conceal it
We know how ya feel and
Who you're thinking of”

Ivy menarik tangannya semula dan berpaling arah dari mereka berenam. Meninggalkan mereka kecewa dengan keputusan Ivy untuk tetap mengendahkannya. “No chance, no way….. I won't say it, no, no.” Dia kembali memeluk tubuh bila enam pixie itu kembali mengekorinya dengan bunga ros itu berada di hujung pandangannya.

“You swoon, you sigh
Why deny it, uh-oh”

Ivy menutup telinganya mendengar deringan loceng dari mereka dan menggeleng. “It's too cliché…. I won't say I'm in love….” Dia melajukan langkahnya menuju ke Lobi Academy melarikan diri dari Enam pixie tersebut.

Tapi langkahnya terhenti di laluan masuk wing A bila dia ternampak sculpture Keluarga Diraja Camelor berada di tengah-tengah lobi itu dan matanya tertumpu pada pada anak pertama Raja Arthur.

I thought my heart had learned its lesson….” Dia tersenyum tawar melihat wajah Louis. “It feels so good when you start out…” tapi senyumannya terus pudar dan dia alihkan pandangannya sekali lagi, bergerak naik ke perpustakaan bila dia dengar deringan pixie berada di belakangnya.

Ivy berhenti di atas anak tangga lobi itu dan merampas ros merah itu dari pixie menjengkelkan itu. “My head is screaming get a grip, girl!! Unless you're dying to cry your heart out….” Dia melontar bunga ros itu dibelakangnya dan menyambung langkah naik ke perpustakaan yang kosong itu.

Pixie-pixie itu segera menangkap ros tersebut sebelum ia mencecah lantai dan mendongak melihat Ivy melarikan diri dari mereka.
Mereka segera mengejar wanita yang melarikan diri dari cinta itu.

“You keep on denyingWho you are and how you're feeling
Baby, we're not buying
Hon, we saw ya hit the ceiling….”

Pixie-pixie ini tidak mengalah dan terbang disekeliling Ivy, cuba yakinkan perempuan itu.

“Face it like a grown-up
When ya gonna own up
That ya got, got, got it bad”

Kata mereka muncul di mana sahaja Ivy tolehkan kepala untuk melarikan diri. Ivy mengipas tangannya ketepikan mereka dan bergegas ke tangga rahsia perpustakaan tersebut. “No chance, no way….. I won't say it, no, no…” Langkah Ivy menjadi perlahan bila dia teringatkan yang tangga itu membawa mereka berdua ke dunia hanya mereka sahaja wujud.

“Give up, give in
Check the grin you're in love…..”

Senyuman Ivy terus hilang mendengar deringan pixie itu dan menjeling kearah mereka. “This scene won't play…. I won't say I'm in love!!”

“You're doin' flips read our lips
You're in love.”

            Ivy melarikan diri bila pixie itu tunjukkan bunga ros tersebut kepadanya. Mendaki semula tangga rahsia itu. “You're way off base…. I won't say it!” Ivy menolak pintu tersebut, membuat angin kuat membelai rambutnya, seperti menyokong Pixie-pixie itu. Ivy menyentuh rambutnya dari serabut bertambah marah. “Get off my case… I won't say it!!” Dia menghempas pintu itu dengan kuat.

Pixie-pixie itu sempat keluar sebelum Ivy sempat menutup pintu tersebut dengan bunga ros masih dalam tangan mereka. Mereka melihat Ivy menyandar pada railing bumbung itu, termenung jauh seperti terkenangkan sesuatu.

“Girl, don't be proud
It's O.K. you're in love”

Ivy menoleh ke tepinya melihat pixie itu memberikan bunga ros tersebut kepadanya membuat Ivy tersenyum kecil. “Oh, at least out loud…. I won't say I'm in love.” Bisiknya dan menghidu bau bunga ros itu.

“Sha la la la la la…. Ahhhhhh~~” Enam Pixie ini pula menghembus nafas panjang, melihat Ivy akhirnya menerima bunga tersebut. dia mungkin tidak mengaku di mulut tapi dia mengaku di dalam hati yang dia sebenarnya telah jatuh cinta.

Tangan Ivy bermain dengan kelopak bunga ros tersebut dengan lembut, sebuah senyuman indah terukir halus pada bibirnya teringatkan wajah seseorang yang sangat penting dalam hidupnya. Dia menghembus nafas panjang.

Perhatian Ivy jatuh ke tingkat bawah, melihat Louis sedang berjalan di taman mini hadapan pintu utama Academy bersama rakan-rakannya baru habis berlatih bermain pedang. “At least I wont say it out loud….” Seperti ia panggilan senyap, Louis mendongak keatas dan tersenyum kepada Ivy. “ThatI’m in love…”

Seseorang penyentuh bahu Ivy membuat dia tersentak dari lamunannya dan berpaling kebelakang dan sembunyikan bunga ros itu di belakangnya.

“Cik Ivy, kamu bermain dengan memory Globe saya.” Pengetua Merlin tersenyum di sebalik janggutnya bila dia lihat wajah terkejut anak muridnya.

Mata Ivy berkelip untuk beberapa kali dan memalingkan kepala melihat memori Globe yang memalapkan cahayanya sebelum tersengih-sengih kepada Pengetua Merlin. “He-hehe—uhm… Sorry?”

Pengetua Merlin menggeleng dengan ketawa kecil tanda dia maafkan Ivy. “Maaf sebab buat kamu menunggu, jom ke Gelanggang Latihan di Wing A. di sana kita boleh practice guna magic tanpa cederakan sesiapa.” Pengetua merlin naik tangga yang membawa ke satu-satunya tingkap yang ada di menara tersebut dan berikan batu teleportation kepada Ivy.

“Jumpa kamu di jambatan Academy.” Katanya sebelum dia menghentak tongkatnya dan hilang dari pandangan Ivy.

Ahli sihir muda ini sekali lagi memandang memori globe tersebut dan juga bunga ros dalam tangannya. Dia tersenyum lembut sebelum dia teleportkan diri keluar dari menara itu.

>X<

*I won’t say (I’m in love) – Meg from Disney’s Hercules

(A/N: Let just say ini untuk suka-suka sebab angah rasa lagu ni sesuai untuk Louis dan Ivy. Huhuhuhuhuhuhuhuhuhuhu Don’t sue me people!! Anyhow… HAPPY CHINESE NEW YEAR!! Do hear the song while reading this ^_^ walaupun agak menyusahkan kena pause every two seconds *Hug&kisses*)

P/S: U don no hau bedli ai wan dem tu kisth!!!!!

P/P/S: Angah post chapter 21 hujung minggu ni. That's a promise ^_~

10 comments:

  1. arghhhh .so sweet . suka nyaaa bile dpt taw ivy mmg suka sgt kat louis .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ennn... Angah dapat idea ni time tengok citer Hercules tadi pagi and terus buat sketsa pendek ni bedasarkan lagu tu. sekali menjawab persoalan korang kalau Ivy suka kat Louis ke tak. huhuhuhuhu I'm glad you enjoy it thou!! Thank you *Kiss kiss*

      Delete
  2. Kembar malifiecientFebruary 11, 2016 1:13 pm

    Patutla tgerak hati nk bkk blog ni..

    ReplyDelete
    Replies
    1. That my friend is the calling of LOVE~~ ԅ( ˘ω˘ ԅ)

      Delete
  3. hehehehe of coz ivy suka....deep...really in deep.... muahahaha :p aduhh fenin fenin fenin....too much sugar.... :p nakkkkkk lagiiiiiii hohohoho tamak dahhhhhhh ^____^
    ~ccc(,)(,)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Of course!! Nak bukti apa lagi tntang prasaan Ivy??? Hehehehe... Kena pegi ke dentist sebab telampau bnyak gula & chocolate... Too much cavity baby!!!

      Delete
  4. yeaaahhhhh mee too...hak hak hak hak....:p oh noooooo > my pipi sudah ade bintang2 pink .... < huhuhu
    ~ccc(,)(,)

    ReplyDelete
    Replies
    1. On the near future chapter angah tambah serbuk pixie kat pipi awak pulakk... Huhuhuhu its gonna be intense!!!

      Delete
  5. OMG....sp sweeeeeeetttttt....my pipi pun ada bintang pink....>.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sediakan appointment jumpa doktor gigi sebab korang semua akan dapat cavity dari semua sweeeeettttsssss antara Louis n Ivy (★^O^★)

      Delete