Sixth F.A.T.E

Don’t let it go

(A/N: before we start…. Tak ke korang rasa headline chapter ni agak ‘anti-Frozen’ sikit? Huhuhuhu—Ok back to the story)

Hansel mengorek telinganya sekali lagi. Dia tak salah dengar ke? atau mimpinya tadi malam dah menjadi reality kerana dia sekarang ni mendengar seseorang sedang menyanyi dari luar bilik tidurnya. Menyanyi dengan merdu. Like a princess.

Sebaik sahaja Hansel membuka mata, harinya dimulakan dengan nyanyian tersebut membuat Hansel tersenyum dalam mamai, gembira dia bangun dengan nyanyian yang merdu. Tidak selepas beberapa saat mempersoalkan siapa yang mendendangkan lagu merdu itu.

Gretel takkan menyanyi awal pagi. Dia jenis yang lambat bangun. Desis hatinya sambil melompat turun dari katilnya, bergegas untuk membuka pintu bilik.

Takkan Ivy kan? I mean, she's Evil. Mustahil.

Kan?

Langkah Hansel berhenti di depan pintu biliknya kerana Gretel yang juga kusut masai sepertinya, air liur basih masih melekat di hujung bibir, berada di depan matanya sedangkan nyanyian itu datang dari bawah.

Mata kedua beradik ini membesar bila terfikir satu kemungkinan yang sama serentak.

TAK MUNGKIN!!!

Mereka bergegas turun ke bawah dengan Gretel mengekori Hansel di belakang. langkah Hansel berhenti di tengah-tengah tangga itu membuat Gretel terlanggar belakang abangnya dan berikan satu pukulan di belakang Hansel.

“Abang!—”

“Shhhhhh….” Hansel suruh adiknya diamkan diri dan mengambil beberapa langkah naik ke atas semula, sembunyikan diri dari wanita berambut hitam yang sedang masak di dapur sambil menyanyi bersama enam pixie-pixie. Ulang suara; bersama musuh ketatnya.

Adakah mereka bermimpi sekarang ni? Adakah ini semua satu khayalan? Kerana sekarang ni mereka melihat Ivy pakai dress kembang warna merun dan pakai ballet shoes warna biru gelap. Tambahan pula dia pakai heart shaped apron yang bercorakkan kotak-kotak merah putih. dengan tulisan ‘Cook with love’ pada apron tersebut.

 Rambutnya juga dibiarkan terhuraikan jatuh seperti air terjun hitam dan dihias hanya dengan sekuntum bunga morning glory ungu. Dia juga tidak memakai sebarang make up pada wajahnya membuat mereka berdua tambah pelik dari sebelumnya.

Yang hampir buat Hansel jatuh tersandung ialah bila Ivy berputar-putar membuat skirt dressnya kembang sambil dia menyanyi dengan riang. Meletakkan makanan sarapan pagi di atas meja dengan tarian kecil dan tawa kecil bila dia tersalah menyanyikan lyric lagu.

Hansel sengetkan kepalanya, melihat Ivy dari sudut lain pula—yang sememangnya tak mengubah apa-apa tentang Ivy tapi ini kerana dia masih tak percaya apa matanya sedang melihat sekarang.

Again.

Is this a dream or just a fantasy?

Dua beradik ini terkejut beruk bila mata Ivy beralih kepada mereka dengan senyuman yang tersangatlah indah sehingga mereka melihat kelauan terang disekeliling Ivy sebagai latar.

“Good morning lazybones!” Ivy menyapa dengan riang sambil skipping ke anak tangga terakhir. “I made breakfast untuk korang berdua! Cepat cuci muka dan turun makan okay?”

Mereka berdua melihat Diaval terbang ke bahu Ivy. Burung tu pun pakai bowtie merah di lehernya!! What the heck is going on here???

Kedua beradik ini tak cakap apa-apa dan ikut sahaja apa yang Ivy katakan. Mereka kembali naik ke atas untuk bersihkan diri sebelum kembali turun ke dapur untuk melihat Ivy dah pun duduk di meja makan, sedang menunggu mereka berdua, bersama enam pixie yang duduk di atas meja makan; dengan meja makan mereka yang tersendiri di atas meja makan. (Meja makan mini atas meja makan.)

Hansel dan Gretel duduk di tempat masing-masing tanpa melepaskan pandangan mereka dari Ivy yang berpakaian sebegitu feminine hari ini. Takut, kalau mereka alihkan pandangan mereka, Ivy akan berubah menjadi ‘dirinya yang sebenar’ ataupun mereka masih tidak percaya yang Ivy the Devil, the nemesis of Light and Happiness memakai baju tersangatlah Enchanted dan tidak merungut tentangnya.

“Aku rancang nak masak lebih banyak tapi most of my cooking hangus tanpa sebab. Ini je yang dapat masak dengan sempurna. Thanks to this six cute pixie—”

“Babe, kau demam ke?” Gretel terus menyampuk. Dah tak tahan melihat Ivy bercakap dengan penuh sopan santun, buat kerja rumah, berpakaian seperti perempuan tulen dan juga memuji pixie-pixie yang dia sepatutnya bencikan. Sebulan lebih bersama pixie buat otaknya bertambah senget ke?

“I’m fine… Oh how can I forget. Tiada air!” sahutnya segera bangun, pergi ke kaunter dapur di mana dia dah perah jus oren tadi pagi dan kembali bersama mereka. Dia menuang jus tersebut kedalam gelas mereka satu persatu termasuk enam pixie tersebut.

Bila dia tuang jus kedalam gelas Hansel, lelaki ini mendengar Ivy berbisik di telinganya dengan nada menggerunkan. “Say a word and I’ll kill you.

Hansel berpaling memandang Ivy yang tersenyum manis kepadanya. Terlalu manis untuk Hansel sehingga dia menelan air liur kelat. Yup, ini baru Ivy yang dia kenal.

Ivy kembali duduk di tempatnya dan mereka makan sarapan mereka dengan senyap, hanya sedikit perbualan muncul di meja makan itu sebelum ia kembali senyap semula.

Bukannya apa, dia beradik ini takut nak menegur Ivy kerana mereka dapat rasakan atmosfera tegang datang dari Ivy. Walaupun dia tersenyum dan makan makanannya dengan tenang, terdapat aura gelap disekelilingnya tanda dia sekarang dalam bad mood. Really bad mood.

“Ivy…” Gretel mendongak melihat abangnya bersuara. Entah kenapa dia takut abangnya membuka mulut dihadapan harimau yang sedang marah. “Ini malam aku mungkin balik lambat.”

Ivy meletakkan sudu dan garfunya dengan perlahan sebelum tersenyum kepada Hansel. “Really?”

Hansel mengangguk. “Aku kena gantikan tempat kawan time night shift sebab dia ada masalah sikit. So, kau dan Gretel boleh bersendirian ni malam kan?—”

“I can’t.” Gretel pula bersuara membuat mereka memandangnya. “Aku kena bermalam di rumah Puan Vanvouge untuk ajar dia menjahit.” Dia memandang kearah Ivy. “Sorry.”

“No worries.” Ivy tetap tersenyum. Tapi dalam hatinya menjerit; you two are such a terrible liar… pathetic little liars.

“Mereka berenam ni ada untuk temankan aku sampai Hansel datang. Bukannya something akan berlaku kalau aku keseorangan di rumah. Kan?” Ivy rasa otot pipinya dah mula kejang kerana memaksa dirinya tersenyum dari tadi pagi.

Dua beradik ini tersenyum lega dan mengangguk. mereka kembali makan sarapan mereka dan kali ini dengan perbualan kecil. Bercerita kosong tentang apa sahaja dua beradikitu sedang cakapkan dan Ivy tidak menyertai mereka langsung.

Mindanya penuh dengan apa yang mereka katakan sebentar tadi. Shift malam di pub… bermalam untuk mengajar menjahit. Penipuan mereka buat Ivy meluat dengan mereka. cakap seperti itu untuk menyembunyikan dari Ivy yang mereka sebenarnya bekerja sebagai the Believers. Hansel sedang menyilidik tentang sesuatu di Bandar Camelot sementara Gretel berada di Perpustakaan Academy. Juga sedang menyiasat sesuatu bersama The Bilievers yang lain.

Ivy tak dapat nak alihkan motif yang Jack katakan tentang mereka menjadi the believers. Menjadikan Ivy umpan untuk mengalahkan Orangnya sendiri. Ivy cuba cari motif lain mereka selain motif yang Jack berikan tapi semakin lama dia cari dan fikirkan, ia tetap jatuh ke motif Jack balik. Kenapa lagi mereka inginkan Ivy di Enchanted? Kenapa lagi mereka taknak Ivy berada di Vicious?

Minda Ivy memainkan persoalan itu berulang-ulang kali sampai mereka habis makan dan Ivy menghantar mereka hingga ke depan pintu rumah. Melambai kepada dua beradik itu yang pergi membuat ‘kerja’ mereka.

Bila Hansel dan Gretel sudah jauh di pandangan mata, senyuman Ivy menghilang. “D. Do something for me.”

Diaval menarik bowtie dari lehernya dan menyahut tanda dia bersedia menerima arahan.

“Ikuti Gretel.” arahnya dengan pandangan masih melekat pada dua figura kecil di hujung matanya. “Jangan sampai dia perasan kau dan kumpul sebanyak informasi kau boleh dapat.”

Diaval menyahut sambil sengetkan kepalanya kepada Ivy membuat Ivy tersenyum sinis. “Aku akan cari cara untuk tukar kau jadi manusia. Before that time comes, pergi kumpul informasi yang aku perlukan.”

Diaval hanya mengangguk dan terbang pergi, masuk kedalam hutan dan mengekori si adik melalui bayangan hutan.

Ivy mendengar deringan loceng dari belakangnya dan berpaling melihat enam pixie yang datang kearahnya, baru sahaja habis mengemas meja makan mereka.

“Thanks for the help.” Ivy kembali tersenyum dan menutup pintu rumah. “Now, apa hukuman aku seterusnya?” soalnya membuat enam pixie ini berdering dengan riang. Tapi bagi ivy dia menyumpah seranah mereka semua. Macam manalah Ivy boleh kalah main catur dengan mereka berenam ni? Oh wait.. dia lawan Diaval yang memihak pada pixie jahanam ni. Dah tentu Ivy akan kalah kalau lawan dengan the Master of Chess. Diaval pemain catur juara bertahan selama mana Ivy boleh ingat di Vicious. Tiada siapa boleh kalahkan dia.

Uggghhh…. Just great. Can this day be any worst?

Satu ketukan pintu membuat enam pixie ini berhenti dari kerja mereka untuk menghukum Ivy—iaitu menjadikan Ivy patung Barbie doll human size mereka.

Ivy pula menjungkit kening hairan. “dua ekor tu terlupa barang dorang ke?” soalnya lebih kepada diri sendiri dan membuka pintu rumah. “Korang nak—”

BAMM!!

Ivy menghempas tutup pintu itu semula sebaik sahaja dia melihat siapa tercegat di depan pintu.

Siapa?

Confirmnya, bukan dua beradik pemilik rumah tersebut.

Hansel tidak mempunyai rambut emas dan mata biru yang menawan. Dan Gretel sememangnya bukan 120 cm tinggi. Tambahan pula dua ekor kuda berlainan warna juga berada di laman rumah menandakan dua beradik itu bukanlah Hansel dan Gretel.

Mereka berdua ialah adik beradik di raja Camelot.

Charlotte kata Louis tak tahu yang dia datang ke sini!! Jadi apasal Louis bersamanya di luar rumah sekarang ni???

Lagipun, Ivy tak bersedia nak berjumpa lelaki tu lagi!—atau lebih tepat Ivy tak tahu macam mana nak berdepan dengan lelaki itu setelah kejadian memalukan berlaku seminggu sebelum final exam semester satu di Gracious Academy.

Teringatkan babak tersebut membuat muka Ivy naik merah. Oh lord, sekarang Ivy memang tak boleh jumpa Louis.

“Ivy! buka pintu ni please!” sahut si puteri kecil sambil mengetuk pintu sekali lagi. “This is no way to treat royalties!”

Ivy berdecit. “Royalty my ass! Apa korang berdua buat kat sini??”

“Ivy…” ahli sihir muda ini segera menutup mulutnya bila dengar Louis bersuara. “Please open the door.”

tangan Ivy dah nak capai tombol pintu dah tapi tangannya lagi satu menghalang dan dia membelakangkan diri dari pintu tersebut. “Bad hand! Very bad right hand.” Bisiknya memarahi tangannya sendiri. Mentanglah suara Louis tu lunak sangat, jangan nak turuti apa je dia nak. Even if kau sendiri nak jumpa dia. or kau sebenarnya sememangnya, dah kenyataan merindui lelaki itu desis hatinya kepada diri sendiri.

Muka Ivy jadi putih bila enam pixie itu terbang di sisinya dan membuka pintu tersebut untuk dua kerabat di raja itu. Ivy rasa nak pitam sebaik sahaja dia lihat Louis menjejakkan kaki kedalam rumah itu dengan jaket sejuk yang *Coughsexycought*

Siapa reka jaket sejuk Louis? Kenapa Louis kelihatan hot semacam pakai jaket sejuk tu? bukannya jaket sejuk buat orang nampak gemuk ke? asal Louis pakai buat dia tambah…. Tambah… asdfghjkl?????? (tiada ayat yang boleh mengungkapkan tetampanan Louis)

Ivy menjeling kearah enam pixie yang terapung di belakang dua beradik diraja itu. Ivy kenal sangat wajah sinis mereka tanda mereka saja nak kenakan Ivy. Oooooo that damn winged elf!

“Oh my—Ivy! you look pretty!” Charlotte bersuara membuat ahli sihir ini kembali naik merah. “Kana bang kan?? She look like a fairy princess!” katanya menarik-narik lengan baju sejuk Louis.

Kalau boleh, telinga Ivy mengeluarkan asap putih kerana rasa segan yang amat bila Louis memandangnya dari atas hingga bawah dengan senyuman nakal tertampal pada wajahnya.

“Yeah… she is.”

Yup, kalau boleh kepala Ivy meletup seperti gunung berapi mendengar pujian tersebut apatah lagi dengan senyuman menawan itu.

Get a grip girl! Kau bukan macam perempuan lain di luar sana yang senang-senang cair di kaki Louis bila dapat pujian dari putera raja ni! Kau Ivy the Devil, tidak akan kalah dengan apa-apa sahaja—termasuk senyuman yang menawan itu. senyuman untuk dirimu seorang….. but still! Jangan mengalah! Desis hati Ivy cuba beri semangat kepada diri sendiri. Dia menarik nafas dalam dan memasang façade pada mukanya. Memeluk tubuh dengan cool.

“A-anyway… apa korang buat kat sini?” Ivy menggigit lidahnya bila dia tergagap. Damn… berlagak cool lah sangat.

“To visit you of course!” Charlotte menjawab dengan senyuman girang tapi Ivy tak percaya langsung. Puteri kecil ini tersengih-sengih. “Actually Char terkantoi oleh abang sebab nak lawat Ivy ni hari.”

“Aku larang dia datang tapi dia berkeras juga so nak tak nak aku kena temankan dia. Without our parent permission of course.” Tambah Louis dan memandang adiknya yang tertunduk rasa bersalah. Dia mengusap rambut Charlotte dengan lembut. “Just this once. Lain kali Cherr buat hal lagi abang tak teragak-agak nak lapor kat Raja Arthur.”

Charlotte mendongak memandang abangnya dengan senyuman gembira sebelum memeluknya dengan Erat. “Thank you!”

Louis tertawa kecil. “Sure-sure anything for my baby sister.”

“Eherm…” Ivy berdehem, menarik perhatian dua beradik sedang bermanja sesama sendiri. Ivy masih memeluk tubuh dengan keningnya terjungkit tinggi. “Motif sebenar korang datang sini?”

“Untuk lawat kau.” Jawab Louis sama seperti jawapan Charlotte. “dan… kau pakai dress dalam rumah ni ke?”

Ivy terdengar unsur cemburu dalam nada Louis….. Ivy nak menyakatnya tapi dia terlalu tidak selesa dengan dress dia pakai sekarang untuk mengusik sesiapa. “No. enam makhluk tu yang paksa aku pakai. I lost a bet and terpaksa mendengar arahan mereka selama 3 hari. ini hari ialah hari pertama.”

Louis tersenyum nakal. “Good luck Ivy.”

“kau taknak tolong aku?? Kau putera raja! Kau patut arahkan mereka berhenti kenakan aku. They’ll listen to you dan lagipun… dress ni sejuk.” Rungutnya sambil memegang dress paras lutut itu.

Louis memandang muka Ivy yang merah dengan senyuman terhibur sebelum menggeleng. “Naah… bukan selalu tengok kau macam ni. Girls, bantu dia bersiap but keep that dress on. Kita akan keluar mengambil angin.”

Pixie itu berdering dengan riang dan segera menolak Ivy naik ke tingkat atas. “Wait—Keluar? Untuk apa—NANTI!” Ivy menahan dirinya di tengah-tengah anak tangga. “What are you planning Princy?”

“Kau dah berperap dalam rumah ni sebulan lebih. Tak keluar langsung. So, you need to get out.” Arahnya dan mendapat jelingan maut Ivy. “Just get ready will you?”

Ivy kerutkan hidungnya sebelum mengalah, naik ke tingkat atas dengan menghentak kaki sehingga siling tingkat bawah bergegar.

Charlotte pula mengangah melihat siling ruang tamu tersebut. “Macam mana abang buat tu?”

“Buat apa?” Soal Louis juga melihat siling ruang tamu dengan senyuman kecil.

“Arah Ivy tanpa masalah? Charlotte buat pasti dia tak dengar.”

Louis hanya ketawa kecil. “Let just say…. Ivy dah tak tahan dengan abang dan ikut je sebab malas dah nak begaduh.”

Charlotte hanya mengangguk percayakan penipuan abangnya. Louis hanya menggeleng melihat budak 12 tahun itu dengan senyuman kecil terpapar pada bibirnya. Belum tiba masanya untuk dia tahu….

.


.

Sementara itu, Diaval sedang bersembunyi di sebalik jendela Perpustakaan berdekatan dengan Gretel yang sedang berbincang dengan seorang lelaki pendek yang merupakan salah satu professor Academy tersebut.

Dia sedang mendengar setiap perbualan dan perbincangan antara mereka berdua. Kadang-kala ada orang yang tidak dikenali datang berkongsi infromasi bersama mereka berdua, lelaki pendek itu memberi arahan kepada mereka untuk menyelidik tentang satu sumpahan yang telah terjadi keatas Enchanted beberapa tahun yang lalu.

“Lady Morgana seorang wanita yang baik hati. Dia dikenali dengan personalitinya yang baik hati dan peramah. How in the world dia boleh menyumpah kerajaan yang dia sendiri sanggup korbankan nyawa untuk melindunginya? Dia korbankan dirinya untuk meletakkan sumpahan keatas Enchanted? That doesn’t make any sense.” Gretel menutup journal sulit milik Raja Arthur tentang hari Enchanted kena sumpah oleh adik perempuannya sendiri. “that isn’t her at all.”

“Kita tiada hak untuk mempersoalkan benda yang dah lepas Gretel. Saya nak kamu focus dalam kes Losing Heart ni. Ia mula berlaku kira-kira 10 tahun lalu. Search from there.”

Gretel berdengus dan mencapai rekod pertama tentang losing heart di atas meja itu. “But still, Prof tak fikir ke kalau-kalau kess ni ada kena mengena dengan Sumpahan Lady Morgana?”

“Ya, dah 10 tahun kami fikir macam tu tapi kami tak jumpa sebarang bukti yang Sumpahan Enchanted ada kena mengena dengan Losing Heart.” Prof. hawkthorn menambah ink pada quillnya sebelum sambung menulis laporan yang telah ditemui pada minggu itu. “Lady Morgana dah mati dan mustahil dia penjenayah yang memakan hati-hati mangsa ni. It’s totally two different person.”

“tapi kita tak tahu samada penjenayah ni perempuan atau lelaki. Dia curi hati perempuan dan juga lelaki secara random, Prof tak rasa ke yang dia mungkin sedang mencari informasi or… kuasa atau… mungkin plankan sesuatu terhadap Raja Camelot?”

Prof. Hawkthorn menggeleng dengan keluhan kecil. “Cik Gretel. sebab tu kita menyiasat kes ni, untuk mencari motif penjenayah ni curi semua hati-hati tu. So, stick to your job young lady or I will make you.”

Gretel terus membuka buku rekod tersebut, dan tidak lagi memberi sebarang persoalan kepada Professor yang menggerunkan itu.

Diaval yang bersembunyi di sebalik jendela itu mengecilkan matanya kearah mereka berdua. So… Enchanted sekarang dalam bahaya kerana Sumpahan yang dikenakan oleh orang mereka sendiri dan juga masalah baru tentang Losing Heart? Seseorang telah memakan hati orang Enchanted?

Diaval mengambil keputusan untuk tunggu di perpustakaan itu lebih lama untuk mengumpul lebih banyak informasi. Mungkin Gretel akan membuka mulut lagi tentang sumpahan ni dan Losing heart. Mungkin Diaval boleh sambungkan titik-titik persoalan mereka dengan pengetahuan yang dia tahu.

Maaf lil’miss… Aku mungkin takkan balik ni malam desis hati burung gagak itu terpaksa meninggalkan anak jagaannya keseorangan bersama enam pixie itu. Diaval hanya boleh berharap lelaki Jack itu tidak datang mengganggu Ivy lagi. itu sahaja kerisauan bagi Diaval sekarang ni.

.


.

Oh no-no-no-no-no-no-noooooo! NO!” Ivy berputar 180 darjah, kembali ke kudanya yang berehat di bawah pohon yang dipenuhi salji tapi Louis segera menangkap lengannya sebelum dia sempat melarikan diri.

“Come on Ai, fairy music pun teruja nak ikut serta sekali.” Pujuknya dengan mata biru yang memukau itu.

Ivy menampar dirinya secara mental, mengelakkan diri dari termakan dengan rayuan putera raja itu. “Let go Louis.” Bisiknya seperlahan yang mungkin. “Asal kita buat kat sini? Dengan Charlotte sekali!”

Louis tertawa kecil dan menarik Ivy dengan kuat membuat ahli sihir itu tersandung dan jauh kedalam tangannya. “Relax… she doesn’t know about us—”

“—Yet.” Bisiknya mengetap gigi. “Kau tahu adik kau tu boleh bercakap dengan makhluk mistik kan?” Ivy sempat menjeling kearah Charlotte yang berkenalan dengan tiga pari-pari music jauh di belakang Louis sebelum memandang lelaki itu semula. “Dia akan tahu sebaik sahaja mereka bertiga buka mulut!”

“I got it under control… would you just relax? Muka kau tak sesuai dengna pemakaian kau kalau dahi kau berkerut macam tu.” Louis ketawa kecil dan dapat pukulan di dada oleh Ivy. “And one more thing…. Aku suka posisi kita sekarang ni.” Louis tersenyum nakal melihat Ivy naik merah.

Sekarang mereka dalam posisi; Louis memeluk pinggang perempuan tu manakala Ivy menyandar pada badan Louis kerana dia tersandung tadi.

Ivy segera menolak Louis, jauhkan diri dari lelaki itu tapi Louis dapat menangkap lengan Ivy semula dan memeluk bahunya pula. “Kau tak boleh lari. Come, come…” dia membawa perempuan itu mendekati Charlotte dan makhluk-makhluk kecil yang sedang berkenalan antara satu sama lain.

“Abang! Macam mana abang boleh jumpa tempat ni?? This place is beautiful!” Charlotte depakan tangannya sambil berputar-putar dengan riang. “Boleh tak kita main ice-skating? Char nak main meluncur air kat tasik tu!” katanya teruja sambil menuding jari kearah tasik besar yang telah beku kerana suhu yang sejuk pada musim salji.

“Oooo lucky you Char. Abang ada bawa kasut luncur!” katanya dengan nada riang sekali dengan senyuman nakal. Louis menjungkit kening double jerk kepada Ivy memberi signal kepadanya yang dia juga bawa kasut meluncur untuk perempuan itu.

Ivy menepis tangan Louis dari bahunya dan ingin memecut pergi tapi malangnya Louis dapat menangkap pinggangnya dahulu membuat belakang Ivy menyandar pada dada Louis. “Let go Lu—George!” marahnya sambil meronta-ronta ingin melepaskan diri tapi tak dapat kerana genggaman Louis erat sangat. Dia akhirnya mengalah. Menghembus rambut depannya yang jatuh sambil memeluk tubuh.

Charlotte ketawa di sebalik tangannya dan mendapat jelingan dari Ivy. “Come on Ivy… bukan selalu kita dapat berseronok macam ni! Terutamanya abang George. Dia tak dapat sebarang rehat dari start cuti sekolah. He’s too busy menghadiri majlis dan meeting dari kerajaan lain!”

Ivy kerutkan mukanya sebelum menjeling kearah Louis yang berikan muka innocent. “I hate you sometimes….”

“Jadi kau setuju? Good!” Louis menuding jari kearah tiga makhluk terapung di sisi Charlotte. “Faries… pergi ambil kasut-kasut tu di beg beta.” mengikut arahan, tiga fairies itu mengangguk dan terbang kearah Majestic dimana beg mengandungi kasut tersebut tergantung di sisi kuda putih itu.

Setelah fairies itu kembali dengan kasut meluncur, Louis menolong Charlotte memakai kasutnya dahulu dan adiknya orang pertama meluncur di atas ais bersama tiga fairies itu. Di sebabkan enam pixie itu tidak dapat keluar pada musim sejuk, mereka terpaksa tinggal di rumah setelah Louis meyakinkan mereka yang dia akan jaga ahli sihir itu dari buat hal.

“Dia pandai meluncur…” komen Ivy melihat Charlotte meluncur merentasi tasik tersebut dengan cantik. “tapi kau pasti ke biarkan dia bermain sendiri? Macam mana kalau ais tu retak dan adik kau jatuh kedalam air?—Ouch! Jangan ketat sangat.” Dia memukul bahu Louis yang menolong Ivy mengikat kasutnya.

“Jangan risau. Fairies tu ada memantau dia. Kau saja cari alasan supaya kau tak meluncur sekali kan?” Louis kembali berdiri dan depakan tangan untuk menolong Ivy bangun. “Jangan cakap kau tak pandai meluncur pulak?” Melihat Ivy diamkan diri memandang semua tempat kecuali Louis membuat putera raja ini ketawa besar.

Ivy segera menutup mulut Louis dengan kedua tangannya tapi ini mengakibatkan dia hilang keseimbangan. Nasib baik Louis sempat memegang siku Ivy sebelum dia jatuh terseliuh. “It’s not funny!”

Louis ketawa kecil. “Kau serius ke ni? Apa kau buat time zaman remaja kau? Kau tak berseronok langsung ke?? tak tahu berenang and skatting? Let me guess, kau tak tahu tunggang basikal jugak?”

“Isshhh dia ni…. Dah tentu aku tahu naik basikal.” Marahnya dengan nada rendah. “Plus, cara aku berseronok lain. With magic.” Ivy goyangkan jari jemari kirinya dan percikan kecil keluar dari gelangnya. “Ouch..”

Muka Ivy naik merah bila Louis mengambil tangan kiri Ivy dan memberi kucupan halus di atas gelang tangannya. “Uhm.. err—”

Pandangan Louis turun ke tangan Ivy yang terbalut kerana terhiris kaca. Dahi Louis berkerut dan menghembus nafas sejuk.

“You clumsy girl…” Dia membawa tapak tangan Ivy ke bibirnya. “Aku tak boleh tak risaukan kau setiap kali kau berjauhan dengan aku.” Bisiknya dengan keluhan kecil membuat muka Ivy bertambah merah bak epal yang dah masak di atas pokoknya.

“Uhm—Louis—hmmm…” Dia mengetap bibir cuba tahan perasaannya dari terbawa-bawa. “Lu… adik kau akan nampak k-kita…”

Louis mengeluh tapi masih tidak lepaskan tangan Ivy. “Aku tak patut bawa dia sekali… I just want to be alone with you.”

Oh Lord… Apa ahli sihir ini boleh lakukan bila dengar Louis buat pengakuan macam tu? tambahan pula dengan sentuhan lembut Louis… ekspresi wajah Louis dan bisikan halus mengeluarkan kata-kata manis yang sememangnya boleh mencairkan badannya walaupun dalam cuaca sejuk.

 Dia tahu perkara ini perlu dihentikan tapi pada masa yang sama hatinya enggan untuk menolak lelaki itu dan berharap masa yang patut berhenti dan bukannya mereka—No! Ivy, kau tahu ini salah! Kau tahu kau tak boleh teruskan sketsa ini walau macam mana pun kau inginkannya! Fikir akibatnya jika kau teruskan—

Minda Ivy berhenti berfungsi apabila Louis mangangkat pandangan matanya dan sepasang mata Sapphire yang jernih itu bertemu dengan sepasang mata Almerald yang bersinar.

Why this man must look so. Terribly. Handsome?

Wajah mereka semakin dekat dengan setiap detik yang berlalu sehinggalah jarak antara mereka hanyalah satu hembusan nafas sahaja; “Woa there… Not so fast princy…” Ivy tersenyum di bawah bibir Louis. “seinci lagi kita berdua akan berdepan dengan masalah besar. Besides, bukannya kita datang ke sini untuk berseronok ke?”

Louis menggeleng dengan senyuman kecil. Mengalah dengan perempuan ni. “You’ll be the death of me, you know that?”

Ivy kerutkan hidungnya dengan manja. “Aku rela jadi punca kau hidup dari mati. Now come on! Kata nak ajar aku skating.”

Louis ketawa kecil, Ayat Ivy membuat hatinya rasa panas dan ia rasa sangat menenangkan. “Alright. Jom masuk tasik.” Louis membawa Ivy ke tasik yang beku itu dengan perlahan, memastikan Ivy tak terseliuh sebelum dia sempat meluncur dan memegang kedua tangannya bila mereka tiba di atas ais.

“Okay, buka kaki kau. Jangan kepit.” Ivy buat apa yang Louis katakan, mendepakan kakinya lebih luas. “Good. Buat bentuk V dan meluncur. Ikut aku.” Louis memaling kepalanya dan meluncur kebelakang, memimpin Ivy dengan perlahan. “It’s like rollerblade, Cuma ais. Tolak kaki kau untuk bergerak.”

Seperti yang Louis arahkan, dia menolak kakinya satu persatu untuk mendekati Louis. “Aku rasa aku dah boleh—Apa kau buat?” Ivy ketakutan bila Louis lepaskan satu tangannya. “L-Louis!”

“Relaks! Next step, cuba meluncur dalam bulatan. Jangan risau, kau boleh pegang tangan aku sampai kau boleh meluncur sendiri.” Katanya membuat Ivy mengangguk dan meluncur mengelilingi Louis beberapa kali, tidak melepaskan tangan putera raja itu langsung. “That’s it… Char!”

Charlotte yang berseronok dengan pari-pari music itu (Sebenarnya fairies tersebuat mengalihkan perhatian Charlotte dari lihat abangnya dengan Ivy) berpaling melihat abangnya yang mengajar Ivy meluncur. “Yes??”

“Catch her.”

“Apa—Wait!”

Terlambat, Louis dah pun menolak Ivy kearah Charlotte sambil berkata; “be steady.” Dengan senyuman nakal, melihat perempuan itu pergi kearah budak 2 kali ganda kecil darinya.

Charlotte mendepakan tangannya dengan riang, menyambut kedua tangan Ivy yang kesejukan kerana cuak. Dia ketawa melihat Ivy menghembus nafas lega dan bawa ahli sihir itu berputar-putar. “See? tak susah pun nak meluncur.”

“Kalau aku ada penyakit lemah jantung dah lama aku mati time ni jugak!” katanya mengetap gigi dan menggenggam erat kedua tangan Charlotte. “God this is pathetic….”

Charlotte ketawa kecil, matanya bersinar melihat ahli sihir muda itu murung. “Tak salah berdamping dengan seseorang and its not pathetic. Ia tanda Ivy mempercayai kami untuk ajar Ivy benda baru.”

“Yes it is pathetic, apatah lagi budak 12 tahun bagi aku nasihat tentang tak jadi pathetic.” Ivy tetap berkeras tapi dia sendiri mengeluh. “It doesn’t really matter anymore… Let just have fun today. Okay?”

Charlotte sengetkan kepalanya tidak seberapa faham dengan ayat Ivy tapi dia mengangguk dengan senyuman. “Okay.”

Mereka teruskan keseronokan mereka bermain di atas ais tersebut dengan gurauan senda antara mereka bertiga dan Charlotte sempat mengajar Ivy beberapa trick dalam meluncur—yang membuat Ivy jatuh beberapa kali kerana trick tersebut. serta berbual kosong tentang hari-hari mereka pada cuti musim sejuk itu.

Louis beritahu tentang kerjanya merantau ke beberapa kerajaan untuk menghadiri meeting dan majlis tari menari selama beberapa minggu sambil melihat Ivy dan Charlotte meluncur bersama mengelilinginya. Louis beritahu Ivy yang dia terpaksa tinggalkan Charlotter bersendirian dan masa dia meninggalkan Camelot sentiasa dipanjangkan dengan jemputan yang mendadak dari kerajaan lain, tidak bagi chan Louis kembali langsung. Ivy rasa simpati terhadap Louis sebagai Putera pertama yang sentiasa sibuk, Ivy dapat lihat dari bawah mata Louis yang hitam tanda dia kurang tidur. Dia juga dapat tahu yang Louis tiba di Camelot semalam dan datang jumpa Ivy bila dia tangkap Charlotte ingin berjumpa dengannya ini hari. Ivy tersentuh mengetahui Louis sanggup korbankan masa rehatnya untuk berjumpa dengan Ivy tapi itu tak bermaksud Ivy tak rasa bersalah tentangnya.

“Don’t worry, aku memang nak jumpa kau pun.” Bisiknya hanya mereka berdua sahaja boleh dengar.

Ivy hanya menganguk dengan senyuman kecil. Tak bagi komen apa-apa tentangnya.

Mereka bermain untuk beberapa minit lagi sehingga Charlotte ingin berehat untuk seketika dan meluncur ke tepi tasik, mendekati fairies yang merehatkan diri dari tadi lagi.

Ivy ingin menyertai mereka tapi seseorang mencapai tangannya menahan dia untuk pergi. Ivy memaling kearah Louis. “Kenapa ni?”

Louis menggeleng dan melepaskan tangan Ivy. “Just a few more minutes?” Pintanya membuat Ivy menjungkit kening. “Come on... Spoil me too. Kau asyik main dengan Charlotte je.”

Ivy memutarkan bola matanya sambil menggeleng. sebuah senyuman tetap terpapar pada wajahnya. “Siapa sangka Putera raja ni pun cemburukan adiknya sendiri?”

Louis hanya menggeleng dengan senyuman kecil. “it’s been forever kita ke sini kan?” Louis menukar topic dan meluncur mengelilingi Ivy. “5 tahun? 6? Well, atleast for me. Kau pernah ke sini bersama Hansel kan?”

Ivy dapat dengar kepahitan dalam nada Louis dan itu buat dia rasa tak selesa. “Louis… Tempat ni dah jadi sejarah antara kita kan? kenapa nak ungkitkannya semula.”

“Because I hate the fact you and Hansel have your own history together and you brought him to our history place.” Louis berhenti dan berdiri di hadapan Ivy. Dia wajahnya tegang, tiada lagi senyuman terukir di bibirnya dan matanya menunjukkan sesuatu yang lebih parah. Dia kelihatan seperti dia dalam kesakitan. “dan ketahui sepanjang cuti ni kau tinggal bersamanya? You don’t know how frustrated I am bila tahu kau tinggal di rumahnya. Rumahnya Ivy, kau tak tahu apa yang aku fikirkan bila kau bersendirian dengan dia.”

“Aku tak bersendirian.” kata Ivy mengetap gigi sambil menggenggam erat kedua penumbuknya. “Aku tinggal di sana bersama Gretel.”

“Yes, kau tinggal di rumah bersama bekas teman lelaki kau bersama adiknya. Macamlah kau melekat dengan Gretel 24/7. Ada masanya korang berdua akan bersendirian juga dan do something—”

“We didn’t do anything!” sahut Ivy lebih tinggi dari nada biasanya. “Kau nak kata aku dan Hansel mungkin akan buat sesuatu ke? Is that what you amplying?” gelang Ivy mula percikkan sedikit elektrik tanda magical corenya terganggu dengan emosinya.

“No!—” Louis menarik nafas dalam dan merampas rambutnya dengan kasar. Dia cuba tenangkan dirinya dari buat keadaan mereka menjadi teruk. “Boleh tak kau fikir pasal perasaan aku? Macam mana aku rasa bila kau berada di rumah bekas teman lelaki kau. I can’t do anything to stop you sebab aku hanyalah ‘ex-musuh’ kau sedangkan aku lebih dari itu!”

“Then trust me—”

“How can I?!” Louis memotong membuat Ivy terdiam. “Aku tak tahan tengok kau dengan lelaki lain! Hansel and Edward! Mereka boleh dekat dengan kau, flirt with you di depan mata aku dan aku tak dapat buat apa-apa langsung tentangnya! I can’t even touch you or claim what’s mine because our stupid Promises!, Kau tak tahu betapa terkejutnya aku bila tahu kau akan tinggal bersamanya sepanjang cuti ni—it terrifies me! Macam-macam aku fikir akan berlaku antara kau dengan dia di rumah tu semasa aku dalam urusan luar Camelot, setiap hari aku berharap nak balik ke sini dan cari cara untuk pergi ke rumah tu untuk lihat kau. Heck I even think trying to kidnap you!”

“Jadi kau nak kata kau tak percayakan aku?” Ivy cuba mengawal perasaannya dari meletup. Menggenggam penumbuknya dengan erat sehingga menjadi pucat.

“Yes! Think about my feeling Ivy. Kau rasa kau akan percaya ke kalau aku bermalam di rumah ex-girlfriend aku dan percaya takda apa-apa berlaku langsung?? Selama sebulan lebih ni?”

“because there is nothing happen between us!!” tengking Ivy kali ini tiada lagi pengawalan berlaku, dia terus meletup menghantar arus elektrik ke seluruh badannya. Ia rasa pedih tapi apa dia kesah? Lelaki ini tak percayakan dia langsung dan buat tanggapan yang bukan-bukan terhadapnya.

“You think I’m gonna believe you just like that—”

“I lied to you!” Ivy tengking lebih okta 4 dengan arus elektrik pada lengannya mengalir pada badannya. “Aku dan Hansel tak pernah ada sejarah! Aku tipu kau!”

Louis tergamam. “What?—”

“Dia tak pernah jadi teman lelaki aku. Hubungan kitorang tak pernah wujud langsung. Aku tipu kau untuk halang kita berdua dari buat benda yang tak patut berlaku—Jangan buat tak tahu Louis. We are not meant together.”

“Sebab aku dah bertunang? Itu ke yang kau cuba cakapkan?” Louis juga mengetap gigi menahan diri untuk mendengar penjelasan Ivy. “Then aku akan putuskan pertunangan kami.”

“No…” sahut Ivy dan segera menutup mulutnya kerana nadanya hampir pecah. “Don’t do that Lu. Bukan Julliana je jadi penghalang kita, kau tahu tu. Please…. lets not talk about this.”

“Why?” Louis menggeleng kecil, keliru dan juga sakit hati. “Setiap kali kita cuba bangkitkan tentang hubungan kita kau pasti akan tangguhkannya. Kau pasti cari cara untuk elakkan diri. Kau tak percayakan kita ke?”

Ivy!

“I do!—It just I can’t do that….” Ivy diamkan diri untuk seketika, mengetap bibir dengan erat, cuba menahan perasaan yang meluap-luap didalam dadanya. “Apa kau nak dari semua ni Louis? Bergaduh tentangnya takkan bawa kita kemana.”

“There is.” Louis berkeras, dia rasa jantungnya di robek seperti kain buruk melihat wajah Ivy sekarang ni. Ivy kelihatan seperti dalam kesengsaraan, bergelut dengan dirinya sendiri. Dia nak hentikan pertengkaran mereka tapi kalau dia hentikannya mereka akan terus berada di bulatan yang sama. Tempat yang sama. Tidak akan bergerak ke mana-mana.

“Aku bayangkan kita jauh dari ini Ivy. Di mana kita tak perlu sembunyikan hubungan kita lagi dan aku boleh beritahu kau perasaan aku depan orang lain tanpa rasa malu atau segan langsung. Mungkin lebih jauh dari tu. Don’t you want that too?”

“That’s impossible—”

“It’s not—”

It is!” Ivy meletup dengan airmata bergelinang turun umpama rantai mutiara yang direntap kasar, bertaburan di atas lantai. “Aku taknak segala kerja keras kau sia-sia disebabkan aku, aku taknak kau malu disebabkan aku! I’m a villain Louis! A Villain! Aku tak boleh bersama kau… Please… stop this already…” Ivy rasa seperti seluruh tenaga dalam badannya disedut keluar kerana dia mula rasa seperti nak pitam. Kakinya menggeletar menunggu bila-bila masa sahaja untuk jatuh. Apatah lagi hatinya yang berdegup dengan kuat seperti ia akan pecah menjadi ribuan serpihan kaca yang mustahil boleh dicantumkan semula.

Ia sakit… hatinya yang rapuh tersangatlah sakit.

Abang! Ivy!

“No!” Louis menggeleng, mengendahkan rayuan Ivy. bukan Ivy seorang sahaja yang sakit. Dia juga. Louis rasa hatinya terbakar kerana ia rasa sangat panas tapi pada masa yang sama tersangatlah sejuk. Dia cuba menahan dirinya untuk tidak mengalah dengan hubungan mereka, dia perlukan jawapan dari Ivy. kenapa dia tidak ingin bertarung untuk hubungan mereka. dia tidak ingin lepaskan perempuan itu. Dia tahu pergaduhan ini akan menghancurkan perhubungan mereka tapi dia takkan mengalah macam tu je.

Sebab dia dah takda banyak masa…

“I don’t give a damn about my status. I just want you. Is it so much to ask?” kali ini dia bersuara dengan lembut sambil mencengkam dadanya. “I beg you Ai… Please…”

Ivy menutup mukanya, menangis di sebalik tangan yang menggeletar itu. dia dah tak dapat menahan segala perasaan mentah yang ada di dalam dirinya. Perasaan marah, keliru, sakit, sedih semua diluahkan dengan butiran air mata jatuh membasahi tangannya dan turun bersembunyi di sebalik lengan coat sejuknya.

“I wish I could—” Ayat Ivy terhenti bila bunyi retakan kedengaran di bawahnya dan jeritan yang diabaikan juga menebusi pergaduhan mereka.

“Abang! Ivy! Look!” Charlotte akhirnya dapat menarik perhatian mereka dan tuding jari kearah ais yang retak tidak di sekeliling Ivy. hanya Ivy.

Louis kembali memandang Ivy dengan riak wajah Horror. Pasti retakan itu berpunca dari renjatan elekrtik dari pergelangan tangan Ivy. F*cking Hell kenapa Louis bodoh sangat? kenapa dia tak terfikir pasal gari Ginie Ivy???

“L-Louis…” Ivy mendongak dengan perlahan. Melihat Louis dengan penuh ketakutan. Kakinya menggeletar sehingga dia tak dapat nak gerakkannya. Dia takut gerakkan kakinya kerana kalau dia buat sebarang pergerakan, dia yang akan menempah maut sendiri.

Dia tak boleh berenang… Louis memandang retakan tersebut sebelum menelan air liur kelat. “Give me your hand…” sahutnya sambil mengambil langkah berjaga-jaga ke hadapan. Mendekati ahli sihir yang ketakutan itu.

Charlotte yang berada di tepi tasik, bertambah cemas melihat abangnya ingin menolong Ivy. “Korang tolong bantu abang!” sahut si kecil kepada fairies music itu.

“Don’t!” Jerit Louis membuat fairies itu berhenti di pertengahan jalan. Louis melihat retakan air yang dah capai ke kakinya. Kalau salah seorang dari kami kena angkat… tentu seorang lagi akan jatuh. “mereka tak cukup untuk angkat dua manusia serentak…”

“Then panggil pixie winter untuk bawa pixie dust—”

“panggil mereka makan terlalu banyak masa! We’ll be dead before they arrive here dan lagipun…. Pixie dust tak dapat membantu dalam masa sekarang ni.” Damn… kenapalah Louis buat emosi Ivy tengganggu. Kalau tak dah tentu dia senang terbang. She need to think happy thought tapi selepas pergaduhan ni pasti tak boleh.

Retakan ais itu menarik tumpuan Louis semula dan melihat wajah Ivy makin pucat. “S-Sambut tangan aku Ai!” arahnya juga dalam ketakutan tapi dia kuatkan hatinya untuk beranikan diri. berani untuk Ivy.

Ivy mengangguk dan cuba mendepakan tangannya yang menggeletar kearah Louis. Semasa dia alihkan badannya ke hadapan, retakan dibawah kaki Ivy main teruk membuat ahli sihir ini kaku dalam posisinya. “Louis….!”

“It’s okay! Don’t worry….” Mata Louis meliar ke sekelilingnya dan jatuh kearah bahagian ais yang tidak retak lagi, lebih tebal kerana retakan tersebut berhenti di situ. Dia kembali memandang Ivy dan mengambil selangkah kehadapan, membuat satu lagi bunyi retakan.

“Louis!!”

“Sambut tangan aku!” arahnya, mendepakan tangan sejauh yang mungkin. “Trust me Ivy. Take my hand.”

Ivy mengangguk kecil dan kembali mencapai tangan tersebut dengan penuh berhati-hati. Setiap kali rekahan berlaku, dia teragak-agak tapi suara Louis, menyokong dia dengan perlahan membantu dia untuk kembali mencapai tangan Louis.

Charlotte yang berada di hujung tasik tersebut tidak dapat berbuat apa-apa kecuali berharap yang mereka berdua akan selamat dari rekahan ais itu dan tidak jatuh ke dalam air yang mempunyai suhu kurang dari 0 darjah selsius.

Harapan Charlotte naik bila abangnya dapat mencapai tangan Ivy. Dalam sekelip mata abangnya menarik perempuan itu dengan sekuat tenaga dan lontar Ivy bahagian ais yang selamat, membuat dirinya jatuh terduduk di atas rekahan ais tersebut.

Ivy yang terselamat berpaling memandang Louis dengan senyuman lega tapi hilang dengan serta merta melihat rekahan tersebut pecah dan menelan Louis masuk kedalam air beku itu.

“LOUIS!!!”

>X<

To be continued~~


(A/N: They say an argument strengthen the relationship but….. let just see what happen next. Okay??? *force to make a calm face* *calm face*)

P/P/S: You don't know how hard nak cari computer untuk post bab ni... hahahahahahaha and sorry sebab lambat post, my lappy masuk workshop (T_T)

4 comments:

  1. smbung please.....huhu..
    apa jadi pada louis???dia tenggelam dalam ais tu ke?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Next chapter bila angah dapat pinjam lappy kawan or lappy angah dah baik... Hahha PRAY LAPPY ANGAH SEMBUH SEPANTAS CAHAYA!!!ლ(ಠ益ಠლ)

      Oh! and kita akan tahu apa jadi kat louis dlam next chapter *wink wink*

      Delete
  2. hehheehehe....suspen suspen suspennnnnnnn....cepat cepat....pls help loise...give a miracle to them.....really want both of them safely no matter what happened....n guest what finally morgana ada dlm crita ni...tbayang2 dh citer merlin....arthur...morgana...hihihihi plsss all da spirits..fairies...pixies.. give a power kat angah bagi cepat new entry coming up......
    ~ccc(,)(,)

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAHA I like u really much!!! (≧∇≦)

      Give all that magic twinkle2 pixiedust and fairy spirit kat lappy angah, supaya cepat baik and angah boleh type next chapter!!!!! o(≧∇≦o)

      Delete