Eighth L.O.S.T


Bermuda Triangle

“Kau pasti ke kau boleh dapatkan hati Puteri Charlotte ni malam?”

“Don’t worry about it. Aku jamin aku ambil hati mangsa kau. A.S.A.P.”

“Then hurry up. Aku dah kekurangan tenaga.”


>X<

“The Great Wizard Merlin, and His Apprience, The Young Witch, Ivy The Devil.”
Ivy mengeratkan genggamannya pada siku the Great Wizard Merlin bila nama disebut oleh pekerja istana itu dan semua mata-mata jatuh keatas mereka berdua. Terutamanya pada anak Almighty Maleficent yang telah menjadi buah mulut kepada orang Enchanted dari mula Ivy the Devil menjejak kaki di Tanah tersebut.

Wizard Merlin dapat rasa ketegangan Ivy dan menepuk tangan anak muridnya dengan lembut. Seumpama berikan janji senyap yang dia takkan apa-apa.

“Let’s enjoy the night okay?”

Ivy mengangguk kecil, genggamannya tetap erat walaupun telah diberi kata-kata semangat dari mentornya.

Wizard Merlin tidak kata apa, tahu Ivy masih gemuruh namun dia sembunyikannya dengan baik dan mereka berdua turun dari tangga itu dengan perlahan. Untuk kebaikan Ivy juga kerana dia perlukan sedikit masa untuk tenangkan diri dan bersedia untuk berdepan dengan orang ramai.

She has change somehow desis hati Merlin, memerhati Ivy dengan senyap sebelum alihkan pandangannya pada tetamu di bawah dengan senyuman manis. It’s for the good desis hati nya lega.

Ivy pernah rasa segemuruh ini. Semasa dia jadi one-time-cinderella-night pada malam majlis pembukaan sekolah. Pelajar Academy melihat dirinya seperti dia seorang puteri misteri, berbisik dan tersenyum padanya, ingin tahu siapa dirinya dan dengan siapakah dia akan menari pada malam itu. Dari mana dia datang? Dan bermacam lagi persoalan tentang Ivy the Devil, ‘Mystery Princess’ bukannya ‘The Heartless Witch’

Sekarang pun dia rasa gemuruh. Bukan sebab dia tidak bertopeng ataupun bergelar puteri misteri. Tidak, dia gemuruh kerana mereka semua tahu tentang dirinya. Dia adalah Ivy the Devil. Seorang ahli sihir muda yang datang dari Tanah Vicious. Anak kepada The Almighty socerer Maleficent dan hanya dengan mendengar nama ‘Ivy The Devil’ buat orang tertunduk takut untuk memandang Ivy tetap dimatanya.

Jika mereka kenali Ivy sebagai the Heartless Witch, Ivy tidak akan gemuruh nak melarikan diri seperti ini. Dia akan berjalan dengan megah dan bangga atas nama yang dia perolehi dengan kerja kerasnya selama ini. menunjukkan dia seorang ahli sihir yang berkuasa. Hampir sama seperti Ibunya dan berharap tinggi untuk banggakan ibunya.

Tidak seperti ini.

Setiap langkah dia buat membuat dia rasa bersalah. Bersalah pada ibunya dan pada dirinya sendiri. Mereka yang sedang perhatikan Ivy the Devil melihat Ivy bukan sebagai ahli sihir kejam yang patut ditakuti tapi sebagai Ahli sihir muda yang mempunyai potensi besar untuk mendapat the good Wizardry. Ahli sihir kejam yang telah meninggalkan kejahatan dan mula berkhidmat untuk kebaikan. Telah terbukti dari tindakannya menyelamatkan Puteri Ezra dari sumpahan teruk, selamatkan Gracious Academy dari musnah dan pelajar academy. Juga diterima sebagai Apprientice Merlin. Tambahan pula upacara penyucian diri menggalakkan lagi mereka berfikir yang Ivy telah menjadi baik sepenuhnya.

Tapi mereka tidak tahu satu benda tentang Ivy. Dia tak pernah buat semua tu dengan sengaja. Segala niat Ivy untuk buat ‘kebaikan’ adalah untuk ‘kejahatan’. Namun rancangannya untuk menjadi jahat gagal. Sudah ditinggalkan. Dia tidak lagi berniat untuk berlaku jahat kepada sesiapa.

Namun, adakah Ivy seorang perempuan yang baik?

Tidak… Ivy tidak pernah fikir dirinya baik juga.

Sebab itu dia tidak rasa bangga atau bermegah bila namanya disebut dan diperkenalkan pada khalayak ramai.

Kerana dia belum berhak dikenalkan sebagai seorang ahli sihir muda yang baik.

Dia rasa dia tidak layak kerana bukan hasil kerja kerasnya tapi atas pemberian dari Wizard Merlin.

Lamunan Ivy terganggu bila dia rasa Wizard Merlin menggenggam tangannya yang menggenggam lengan Wizard Merlin dan berpaling melihat Mentornya.

“Child, you’ll break my arm if you hold it tighter.” Bisiknya dengan senyuman tapi ada setitis peluh jatuh membasahi keningnya kerana risau akan gemuruh Ivy. She has a death grip.

“Oh… Maaf Tuan..” Ivy merenggangkan tangannya dan tersenyum rasa bersalah.

Wizard Merlin menggeleng kecil. “Jangan risau. Saya faham perasaan kamu.”

Ivy hanya mengangguk. Bila mereka tiba di anak tangga terakhir, Wizard Merlin terus membawa Ivy berjumpa dengan beberapa kenalan orang tua itu. memperkenalkan apprienticenya pada mereka.

Seperti yang Ivy jangka, mereka menyoal Ivy tentang kehidupannya di Vicious. Pelbagai soalan bertubi-tubi dilontarkan pada Ivy walaupun hanya dua tiga orang sahaja yang dia perlu layan. Mereka menyoal tanpa menunggu Ivy menjawab persoalan mereka.

Ivy pula buat sebaik mungkin untuk menjawab persoalan mereka tanpa menunjukkan sebarang perasaan menyakitkan hati, meluat atau menjengkelkan pada kawan-kawan the Great Wizard Merlin. Dia tak boleh tunjuk kurang sopan pada mereka. Ivy dah tak boleh buat macam tu kerana dia telah menjadi Apprientice The Great Wizard Merlin dan dia kena jaga nama Mentornya.

Tidak ingin mengecewakan Wizard Merlin walaupun orang tua itu kadang-kadang menyakitkan hati, tapi itu tak bermaksud Ivy tidak mengormati orang tua kerepot tu.

Dengan nada sopan dan pertuturan yang baik dia berbual dengan tetamu-tetamu majlis tari menari itu. kadang-kadang dia kena tahan sabar sikit dengan beberapa tetamu yang menyoal Ivy dengan ayat yang agak kurang ajar.

Merendah-rendahkan Ibunya, menghina dan mengutuk secara tidak direct pada Ivy. menyoal persoalan yang agak panas untuk Ivy mendengarnya.

Ivy hanya berikan senyuman paksa dan jawab sebaik yang mungkin.

‘Tentu kamu rasa terseksa hidup dengan ibu kamu kan? It’s a good think you didn’t become a heartless monster like your mother.’

‘Vicious is a vile place, nasib baik kamu buat keputusan yang betul untuk tinggal di sini. Now look where you are, apprientice Merlin. Lebih baik dari berada di sisi Ibu kamu tu. It’s quite a shame to waste your talent.’

‘Pada mulanya saya ingat kamu datang sini untuk hancurkan Enchanted tapi selepas mengetahui yang kamu dah buat upacara penyucian diri tu, saya sangat lega! Semua personality buruk ibu bapa kamu dalam diri kamu dah hilang! Saya kesiankan kamu kerana dapat Ibubapa villain seperti Maleficent dan… uhm … siapa bapa kamu?”


Ivy menarik nafas dalam. Sedalam yang dia boleh buat sebelum menghembusnya dengan senyuman paksa yang masih lagi tertampal pada wajahnya. Sebenarnya ia sedikit retak. Kening berkerut teruk, dia dah kurang sabar dengan ayat-ayat pedas dari tetamu majlis itu.

Nasib baik Diaval setia di sisinya, mengingatkan dia dalam senyap untuk bersabar dengan cengkaman kakinya di bahu Ivy. signal untuk dia tenangkan diri.

Kalau Ivy tak kawal perasaannya, tentu mereka perasan aliran elektrik mengalir pada gari tersebut.. Tak, dia tidak boleh bertindak seperti itu. dia kena tunjuk yang Ivy the Devil seorang wanita yang professional dan tak langsung tersinggung dengan kata-kata mereka tentang ibubapanya. Walaupun dia sememangnya tersinggung. Sangat tersinggung. Sehingga fikir nak sumpah lintah keluar dari mulut mereka setiap kali mereka buka mulut.

Dia kena tenangkan dirinya dan tidak melepasi garisan ‘zone marah’.

Satu lagi komen tentang ibubapanya Pasti orang disekelilingnya di panggang hidup-hidup. Jadi Barbeque ala sauce.

Ivy akan pastikan itu terjadi.

JIka ada lagi seorang busybody yang mengata Ibunya.

Ivy rasa seseorang menyentuh bahunya dan berputar kebelakang. seorang lelaki berambut perang muda, disikat kemas, kulit bertan cantik dan wajah tak kurang hensemnya datang menyapa Ivy dahulu.

Lelaki itu tunduk menyentuh dada pada Ivy dengan senyuman senget yang comel. “Evening M’lady. Saya pasti kamu ialah Ivy the Devil, betul?”

lelaki itu kembali memandang Ivy membuat senyuman ahli sihir muda ini hilang untuk seketika. Sebelum ia kembali muncul. “Mustahil untuk kau tak kenal aku.”

“Itu masalahnya cik Ivy. saya tak kenal kamu tapi saya ingin mengenali kamu.” Katanya dengan senyuman yang comel, lesum pipit yang terlalu comel menjajah pipi kirinya sahaja. “Excuse me. Tapi boleh saya bawa Cik Ivy pergi?”

Bangsawan yang lebih tua dari Ivy tersipu malu melihat ketampanan lelaki itu. membuka kipas mereka untuk menutup mulut, etika sopan seorang wanita bangsawan sementara lelaki bangsawan hanya berikan anggukan kecil dengan senyuman.

“Thank you.” Lelaki itu menghulurkan tangan pada Ivy yang ahli sihir ini teragak-agak untuk menyambutnya sebelum membawa pergi kearah hujung bilik tari menari.

Sebaik sahaja mereka berada di penjuru bilik itu, jauh dari orang ramai, Ivy terus menarik tangannya dari genggaman lelaki itu dengan jijik. Mengambil selangkah kebelakang dari lelaki tersebut.

“Apa kau buat di sini?” perkataan pahit itu yang diludahkan bersama dengan renungan maut yang bercahaya terang.

Lelaki comel itu tetap tersenyum dengan penuh sopan santun, seperti tidak terkilan dengan nada bengis Ivy. “SAya dijemput datang ke sini Cik Ivy. Oh where are my manners, nama saya Lord Cealum—

Bullshit.” Potong Ivy. “Kau tak boleh tipu aku Jack. Hela penyamaran tu tak berkesan pada aku.”

Senyuman comel itu terus berubah ke senyuman sinis menayang gigi taring yang menawan. Mata emas bersinar seperti Ivy Cuma ia kearah terhibur. “kau memang dah cepat catch up keadaan tapi… masih tak terlalu cepat. Tsk. Tsk. Tsk…” Jack menggeleng sedikit kecewa, sengaja menambah pedas pada perasaan Ivy. “Nampaknya Poly potion tak boleh tipu My sweet-sweet Devil.”

Ivy mengalihkan pandangannya dengan hembusan nafas sarkastik. Meluat dengan lelaki di depannya ini. meluat dengan kewujudannya. “Jawab soalan aku. Apa kau buat kat sini?”

“Kenapa lagi? untuk melihat kau diumumkan sebagai Aprientice the Great Wizard Merlin. Aku kan dah janji datang untuk tengok.”

Ivy mengecilkan matanya, musykil. “Aku tak pernah buat janji macam tu kat kau, apatah lagi beritahu kau aku akan jadi apprientice Merlin.”

“Really? Then, it must be in my head.” Jack mengangkat bahu slamber. “Apapun, aku datang.”

Ivy tidak pernah rasa sebegitu musykil kepada seseorang. Tidak percayakan langsung sehingga meragui orang itu manusia atau makhluk asing.

Bagaimana Jack boleh tahu semuanya tentang dia? Dari mana dia dapat informasi tentang Ivy? Mustahil dari Hansel sebab dia tak bagitau Hansel apa-apa (Dia rancang nak surprisekan kawan rapatnya bila dia balik Camelot nanti) Jadi dari mana lagi dia dapat informasi kalau bukan dari roommatenya sendiri? Plus, why even Hansel tell this man anything? Hansel bencikan Jack.

Belum sempat Ivy ingin persoalkan kesemua itu pada Jack, lelaki tampan dalam penyamaran menjadi comel ini mencapai tangan Ivy, simpulkan jari jemari mereka dan bawa dia merentasi lantai tari menari itu dari penjuru bilik.

“Kau nak bawa aku ke mana lagi?” Soal Ivy dengan nada mengancam namun berbisik, tidak ingin buat kekecohan hanya kerana makhluk asing menjijikkan muncul tanpa diundang ke majlis tersebut.

“Aku tahu kau lapar.” Kata Jack sambil menjungkit kening dengan hensemnya. “Aku boleh dengar perut kau berbunyi dari jauh lagi.”

Seperti ayat Jack satu signal, perut Ivy berbunyi membuat ahli sihir ini menyentuh perutnya dengan muka merah padam. Dia menjeling geram pada lelaki itu kerana buat dia rasa tersentuh sedikit. Hanya sejenak. Ivy tahu itu hanya santauan, teknik Jack untuk buat Ivy jatuh hati pada Jack. Ivy takkan biarkan itu berlaku.

“Lepaskan aku jack.”

“Dan biarkan kau lapar?” Jack menggeleng. “There’s no way I’m letting my sweatheart going up there on an empty stomach.”

Mereka tiba di meja makan, all-you-can-eat-buffet. Ivy agak terkejut melihat kepelbagaian makanan yang dihidangkan untuk mereka pada malam itu. dari buah-buahan ke salad dressing, ke makanan berat dan dessert. Pelbagai jenis dessert yang buat air liur Ivy meleleh. Kebulur, tak sabar nak makan.

Apa yang buat Ivy tak terkata ialah salah satu dessert yang terhidang diatas meja itu ialah makanan kegemarannya. Bermangkuk-mangkuk buah-buahan kecil, yang telah dipotong terhidang disekeliling coklat fountain.

Dia baru sahaja jumpa syurga.

Tapi bukan itu yang Ivy patut hiraukan sekarang.

Ivy kembali memandang Jack. “Kenapa kau tetiba jadi baik—” Ayat Ivy terhenti bila sebiji strawberi disaluti coklat berada tepat di hadapan mulutnya. Ivy teragak-agak untuk membuka mulut dan mengecilkan matanya pada Jack.

Jack pula hanya mengukir senyuman halus di hujung bibir sebelah sahaja. “Sekurang-kurangnya kau alas perut. Come on, bukannya aku sempat letak racun pun.” Dia angkat sedikit buah itu dekat pada mulut Ivy, menggalakkan dia makan. “Lagipun, aku takkan pernah nak racuni kau.”

Namun Ivy masih tak percayakan dia.

“I promise, cross my heart and hope to die.” Kata Jack lagi, siap buat pangkah dada menghasilkan ‘X’ emas sebelum ia lenyap disebalik kulitnya.

Ivy dan Diaval saling memandang, tak menyangka yang Jack sanggup buat seperti itu hanya untuk Ivy makan strawberi di tangannya.

Ivy mengangkat bahu slamber. Oh well, sekurangnya Ivy dah pastikan Jack takkan cuba nak bunuh dia. Ivy membuka mulutnya dengan perlahan, mata tidak lepas dari muka Jack dan menggigit setengah dari buah strawberry itu.

Ivy menutup mulutnya, makan dengan perlahan kerana janggal makan didepan lelaki yang dia tak suka. Apa yang buat Ivy tambah tak selesa ialah melihat ekspressi wajah Jack.

Sumpah. Ivy berani bersumpah pada kubur ayahnya dan nama The King of Nighmare Realm yang dia lihat ekspressi wajah Jack naik. Sebuah senyuman terukir lebar merentasi pipinya, dengan begitu hensem. Mata emas itu berseri sama seperti senyuman itu. Jack kelihatan sangat gembira. Ini kali pertama Ivy melihat senyuman gembira Jack.

Membuat Ivy rasa suatu sensasi tidak diketahui merangkak turun di saraf tunjangnya.

Ia buat Ivy ketakutan.

Juga.

Buat Putera Raja Camelot ini juga dalam ketakutan. Kerana dia sedang memerhatikan lelaki yang tidak dikenali sedang menyuap strawberi pada Ivy.

George rasa jantungnya jatuh ke perut bila matanya terlihat sketsa itu dari jauh. Dia sedang sibuk melayan tetamu yang secara senyap sedang mencari kelibat-kelibat Ivy, sedang mencari di mana menghilang ahli sihirnya sebaik sahaja dia turun dari balcony dan bila dia temui ahli sihirnya.

Apa yang dia lihat?

Dia sedang disuap oleh lelaki muda berambut perang dengan muka merah padam dan lelaki itu tersenyum gembira.

Selain dari rasa takut yang Ivy akan di ambil oleh lelaki itu, dia juga rasa marah kerana berani lelaki tidak dikenali itu buat seperti itu pada ahli sihirnya.

Tanpa banyak fikir, hanya mengikut perasaan. Melupakan dia seorang putera raja, bakal pemerintah Enchanted; dia meminta maaf pada tetamu yang berbual padanya dan berjalan kearah mereka dengan keinginan ingin membelasah lelaki itu—juga memberi sedikit ceramah pada Ivy.

Tapi, tidak sampai lima langkah dia ambil untuk mendekati mereka, seseorang menahan dia dengan satu sentuhan lembut pada bahunya. Louis tahu sentuhan siapa tu.

Dia berputar melihat Ibundanya berdiri dengan senyuman manis. “Sayang, it’s time for your dance.”

“Already?” Soal Louis kedengaran cemas dan berpaling kebelakang melihat Ivy. Tak kau Louis rasa macam nak menjerit je dari situ kerana melihat lelaki itu capaikan tangannya ke muka Ivy.

Dia kembali memandang ibunya. “Boleh tangguh beberapa minit?”

Ibundanya tertawa kecil. “Oh you silly boy, Ibunda tahu kamu gemuruh. Don’t worry, kamu akan okay nanti. Bukannya ini kali pertama kamu menari dengan Puteri Julliana.”

“Ya, ananda tahu tu ibunda tapi—t-tapi—”

“Dah-dah, pergi ajak Puteri Julliana menari. Dia sedang menunggu kamu di tepi tangga masuk tu.” Permaisuri Geneviere bergerak ke belakang Louis dan menolak anaknya dengan lembut. “Hurry now, Wizard Merlin tidak sabar nak umumkan Apprienticenya.”

Louis berpaling melihat Ivy sebelum jatuh melihat Ibundanya pula. Dia rasa macam nak tarik rambutnya sampai botak kerana dia tak tahu apa dia nak buat sekarang ni.

Kalau dia melawan dan pergi ke Ivy, tentu mereka akan musykil. Berfikiran yang dia dan Ivy the Devil ada hubungan lebih daripada ‘telah bersefahaman’ dan lebih dari ‘seorang kawan’ sehingga sanggup membantah ibundanya untuk berjumpa dengan Ivy.

Memandangkan dia tumpuan utama mereka didalam bilik itu, segala gerak gerinya diperhatikan dan satu kelakuan pelik dia buat akan dipersoalkan. Pastinya jika dia pergi mendekati Ivy the Devil sekarang.

“Go invite her.” Permaisuri Geneviere memberi satu tolakan terakhir pada Louis dan putera raja ini berdepan dengan tunangnya sendiri.

Melihat Puteri Julliana hanya semester jauh darinya, tersenyum manis dengan penuh sopan santun pada Louis membuat putera raja ini tambah rasa bersalah. Kalau dia berpaling dari Puteri Julliana dan pergi mendekati Ivy tentu akan menyebabkan malapetaka didalam dewan tari menari itu.

Louis tak pernah rasa sebegini cemas dalam hidupnya!!

Puteri Julliana menghulurkan tangannya pada Louis untuk Louis menyambutnya. Puteri Julliana hanya tersenyum pada Louis tanpa kata apa-apa.

Sekarang Louis tak boleh buat apa-apa. hanya boleh berharap dan percayakan Ivy untuk ahli sihirnya tidak buat apa-apa yang dia fikir Ivy akan buat. Mengkhianati dia.

Dengan perasan penuh kesal dan bersalah, dia mengambil tangan tunangnya dan bawa dia ke tengah-tengah tari menari dimana okestra diraja terus mainkan lagu klasik waltz khas untuk tarian solo mereka.

Berdiri dalam posisi, mereka berdua terus menari mengikut rentak irama, menari dengan penuh elegen dan sempurna membuat semua orang yang melihatnya terpukau pada keanggunan dan dua pasangan sempurna ini.

“Nervous?” Soal Puteri Julliana dengan lembut.

Louis ketawa janggal. “Not really, more like Anxious.” Katanya membuat Puteri Julliana tertawa kecil.

“Jangan risau Tuanku, tarian ni tak makan masa sampai 6 minit pun.”

Minit umpama Jam bagi Louis sekarang ni.

Louis ketawa janggal. “Saya harap kamu betul.”

Puteri Julliana tersenyum manis. “Thank you for everything Putera George.”

“Huh?” Louis menjungkit kening. “Untuk apa?”

“Sentiasa beri peluang kepada saya.” Jawabnya. “Saya tahu tuanku tidak cintakan saya namun… tuanku tetap berikan saya peluang untuk mencuba sehingga sekarang dan minta maaf sebab tuanku tak dapat nak putuskan pertunangan kita.”

“Kau tahu tentang tu?”

Julliana mengangguk. “SAya terdengar. Sebenarnya saya agak sedih bila mengetahui selama ini saya tetap tidak dapat untuk menambat hati tuanku tapi, dengan perkahwinan ni, saya berjanji. Saya akan bahagiakan tuanku. I promise you that.”

Louis terdiam untuk seketika sebelum mengukirkan senyuman simpati. Dia memutar Julliana didalam tangannya. “You don’t need to suffer for me.”

“Saya takkan jika Tuanku juga berusaha untuk mencintai saya.”

“I do love you. As a sister.”

“Maybe after this it will be more than that.”

Louis ketawa kecil. “Persistant. Bukan sifat kau.”

“Seseorang boleh berubah. Termasuk tuanku.” Balas Julliana membuat Louis agak kagum. Julliana hanya tertawa kecil rasa segan.

>X<

Ahli sihir muda ini s mengambil dua langkah kebelakang dari Jack, rasa tidak selamat berada di sisi lelaki itu. takut dengan lelaki itu.

“Cukup.” Kata Ivy dingin tanpa memandang Jack.

Tapi matanya mengkhiatinya kerana ia naik untuk melihat wajah Jack semula. Seri senyuman itu pudar menjadi wajah sedih. Sekali lagi Ivy tidak pernah lihat ekspresi wajah Jack seperti itu.

Kaku melihat wajah Jack, seperti sesuatu dalam dirinya tenggelam melihat mata yang sedih itu.

Wajah penjaganya hadir di dalam pandangan Ivy membuat dia tersentak dari lamunan dan segera membelakangkan kepalanya sedikit kerana perasan yang tangan Jack dekat dengan mukanya tapi dia tarik balik kerana Diaval ingin menggigit tangan tersebut.

“Dah kenapa dengan ayam tu?” soal Jack kedengaran sakit hati.

Ivy lalai untuk seketika dan tak perasan yang Jack ingin menyentuhnya. Ivy menggeleng secara mental tidak percaya hela baru Jack boleh buat dia lalai dengan mudah. Dia kena ingat yang Jack tidak boleh di percayai, Ivy lalai kerana teknik santauan dan teknik baik Jack. Ivy kena sentiasa berjaga-jaga di hadapan lelaki ini.

“Hey, jangan cakap pasal Diaval macam tu! dia burung gagak, bukan ayam.” Marahnya dengan nada rendah dan mengusap Diaval dengan lembut, beritau dia dah tak apa-apa.

Namun Diaval tetap berjaga-jaga dengan Jack. Terlalu banyak sejarah buruk tentang lelaki tu, dan Diaval tidak suka dia dekat dengan anak jagaannya.

“Diaval?” Jack kelihatan terkejut bila tahu nama burung hitam itu. ketakutannya terbukt bila dia mengambil selangkah jauh dari Ivy—atau lebih kepada ‘dari Diaval’. “Bukannya dia companion Maleficent ke?”

“He is.” Ivy menjungkit kening hairan kenapa Jack takut dengan Diaval. “Dan dia penjaga aku. Kau takut apa hal?”

Jack segera menggeleng, memandang Diaval dengan persaan takut tapi dia sembunyikan dengan senyuman nakal. “D-Dia tentu dah tua kerepot.”

“Oh hush will you. That’s pathetic. Apapun, apa kau nak buat kat aku hah?”

Jack memandang Ivy seperti Ivy dah tumbuh sepasang tanduk sebelum mengeluh dengan gelengan. “Coklat di mulut kau.”

“Huh?” Ivy terus menyentuh tepi bibirnya dan terus mengambil kain bersih terlipat cantik di hujung meja makan untuk mengelap mulutnya yang kotor.

“Semua orang tak percayakan aku.”

Ivy kembali memandang Jack yang menyandar pada dinding dengan keluhan sedih. “Kau merajuk ke?”

Jack menjeling kearah Ivy. sebelum tersenyum sinis. “Come on. Kau ingat aku akan bersedih ke hanya sebab tu? senang kerja aku kalau tiada siapa sukakan aku.”

Ivy menggeleng fed up tapi senyuman lega terukir di hujung bibirnya. rasa lega yang Jack yang menjengkelkan kembali. “Ini Jack yang aku kenal.”

“I know, aku lebih attractive kalau aku macam ni.” Jack mengenyit mata pada Ivy membuat ahli sihir itu memutarkan bola matanya.

Lord Help this cocky person desis hati Ivy, perasaan untuk tidak bunuh Jack pada saat tu juga dengan garfu makin tipis. “kau kata kau ada kerja. Apa dia?”

Jack tersenyum terhibur, tidak menyangka Ivy akan ubah topic perbualan mereka. dia sangka Ivy akan beredar pergi tinggalkan dia—kalau dia buat macam tu tentu Jack akan kejar dia, pastikan ahli sihir itu tidak lepas dari pandangannya.

“Sayang, jangan risau. Kerja abang tak membunuh, only a simple labour work.” Jack suka sangat tengok muka berang Ivy. “Apapun, aku dengar Raja Arthur akan buka gari sekali memperkenalkan kau kepada orang ramai.”

Ivy bercekak pinggang. Senyuman nakal terukir pada bibirnya. Jack ubah topic mereka. “Yeah.” Dia ubah pandangannya ke khalayak orang ramai, melihat sekeliling sebelum terjumpa Wizard Merlin sedang berbual dengan orang yang mereka katakan. “Finally aku bebas dari gari ni tak lama lagi.”

“Selepas tu kau akan hancurkan satu Enchanted seperti yang kau rancangkan?”

Ivy kembali memandang Jack dengan mata terbeliak bulat, tidak menyangka yang Jack mengetahui tentang rancangan itu.

Jack menarik sengih. “Dah tentu tidak.” Dia yang jawab persoalannya sendiri dan ketawa sinis.

“Kau mengutuk aku ke?”

“Hm?” senyuman menjengkel Jack tetap melekat pada bibirnya. “Betul lah apa yang aku cakap kan? Little ‘heartless’ witch rupanya ‘berhati mulia’ tinggalkan kejahatan dan ingin hidup bahagia di tanah Enchanted bersama Putera idamannya.” Kata Jack. “Menghancurkan Enchanted bersamaan kau hancurkan kepercayaan Louis pada kau. Itu perkara terakhir kau nak buat dalam hidup kau.” Jack mengangkat bahu slamber. “No wonder your mother hate you. But no worries, Selagi Louis ada di sisi kau, aku pasti kau yakin semuanya akan baik-baik sahaja. Happily ever after.”

Ivy tak pernah rasa sebegitu benci pada seseorang seperti mana dia bencikan Jack sekarang ni. Perkataannya seumpama merendah-rendah Ivy. seperti Ivy ni hina sangat sangat.

Dia ingin membalas hinaan tidak direct itu tapi terbatal bila Jack mengangkat jari telunjuknya dengan senyuman sinis.

“Tapi….. This is not a fairy tale. It’s reality.” Jari telunjuk itu menuding ke tengah-tengah dewan tari menari itu.

Sepasang kerabat diraja sedang menari mengikut irama lagu classic okestra diraja, tersenyum dan berbual di tengah-tengah dewan tari menari itu, hanya mereka berdua menguasai lantai tari menari. Menjadi tumpuan semua orang di lantai tari menari.

Sepertinya hati dalam dadanya jatuh kedalam lautan dalam. Tenggelam. Rasa lemas.

Louis menari dengan Puteri Julliana. Bersama tunangnya.

Dan Louis tersenyum gembira.

Ivy tersentak dari lamunannya bila dia dengar Jack batuk di sebelahnya dan tersenyum sinis.

“Ia sepatutnya seperti itu.” kata Jack, Ivy tidak pasti samada dia maksudkan mereka putera dan puteri patutnya bersama atau mereka menjadi tumpuan utama di dalam bilik tersebut.

Seperti Jack dapat baca pemikiran Ivy; “Mereka mesti menari bersama sebelum pengumuman tarikh perkahwinan mereka di umumkan.”

“Apa?”

“Oh dan juga perkenalan kau sebagai Apprientice Wizard Merlin. Itu takkan dilupakan. Jangan risau.” Jack menjungkit kening bila Ivy memandangnya seperti dia dah bertukar kulit. “Apa?”

“Tarikh perkahwinan? Itu tujuan majlis ni diadahkan?” Soal Ivy dengan nada dikhianati dan sedikit renjatan elektrik boleh dilihat pada garinya.

“Dah tentu. Apa lagi tujuan majlis tari menari besar seperti ini diadahkan?” Soal Jack dengan innocent sebelum tersenyum tidak sebegitu innocent. “Like I said before pumpkin pie, Dunia ni tidak berputar disekeliling kau.”

Ivy kembali memandang Louis dan Putera Julliana menari, dengan perasaan yang teramat sakit, seperti jantungnya dicengkam erat. Dia rasa tercekik dan selepas itu, tanpa belas kasihan jantungnya di robek-robek seperti kain buruk, sebelum di tinggalkan begitu sahaja seperti sampah.

Louis telah mengkhianati dia! Kenapa? Kenapa dia buat macam tu pada Ivy? kenapa Louis tidak beritahu dia apa-apa tentang hal ni? Louis ada banyak peluang untuk beritahu Ivy! mereka berjumpa hampir setiap hari! Adakah… adakah selama ini Louis mempermainkan dia? Selama 3 minggu hubungan mereka sebenarnya hanya satu penipuan? hanya Ivy yang gembira tanpa dia sedari yang dia telah dipermainkan?

Ivy di permainkan.

Dia telah dimain oleh satu-satunya lelaki yang dia ingat cintakan dia juga.

Ivy dapat rasakannya. Emosi membanjiri magical core dalam dirinya dengan drastic. Seperti tsunami sedang mengganas di dalam dirinya membuat renjatan elektrik pada garinya naik tanpa terkawal. Aura gelap mula muncul di sekelilingnya dan dengan perlahan, jubahnya terangkat bersama api hitam menghiasi sulaman perak pada jubahnya.

Tangan digenggam erat di sisinya menggeletar teruk, kuku tertanam pada tapak tangannya sehingga berdarah. Rasa perasaan yang amat sudah tidak dapat di tampuh dan gari tersebut juga tidak dapat menahan kuasa magic yang naik secara drastic itu.

Namun, segala tumpuannya terganggu bila seseorang mencapai lengan Ivy.

Ivy terus berpaling melihat Jack yang pucat, bernafas berat dan menyentuh dadanya. Tapi senyuman nakal tetap terukir. “Now-now Love. Aku takkan buat macam tu kalau aku jadi kau.”

“F*ck off Jack. ini bukan urusan kau.” marah Ivy.

“True, but I’ll make it my business sebab kau akan ganggu kerja aku.” Katanya. “Jika kau menggila sekarang, Wizard Merlin akan hancurkan kau dulu.” Senyuman Jack makin lebar bila aura membunuh di sekeliling Ivy hilang, hanya renjatan kecil pada gari—di bawag tangan Jack sahaja yang tinggal. “That’s it…. Apa kata kau berlakon untuk malam ini, be the Good Girl you are dan pergi ke sis Wizard Merlin semula. Kau akan di umumkan sebagai apprientice Wizard Merlin. Takkan kau nak hancurkan peluang kau hanya kerana perasaan cemburu kan?”

Ivy menjeling meluat pada Jack dan menarik tangannya dari genggaman lelaki itu. “As so you know, I’m not a good girl.”

“Sure, tapi kau half enchanted.” Balas Jack membuat langkah Ivy berhenti sejenak.

Ahli sihir itu memberi renungan amaran pada Jack yang dia tiada mood untuk membahas dengan dia. Renjatan di garinya bukti yang dia sekarang tiada mood. Langsung.

“I wish that you’ll die in the most aweful way.” Marah Ivy dan menghentak kaki pergi meninggalkan Jack buat apa sahaja dia nak buat.

Bila dia tiba di sisi Wizard Merlin, belum sempat dia sapa orang tua itu, dia dapat dengar satu suara amaran yang lembut dihembus kedalam telinganya. ‘Jack cuba curi hati Puteri Charlotte, stop him.’

Ini buat Ivy menyentuh telinga sendiri dan berputar untuk melihat Jack semula namun lelaki itu sudah di tempat sepatutnya dia berdiri, menghilangkan diri entah ke mana. Ivy tahu, dia baru tahu. Pergi mencuri hati Charlotte.

Dia berpaling kehadapan, pandangannya merentasi lantai tari menari dan melihat Puteri Kecil yang berdiri di tepi Permaisuri Geneviere sambil memegang erat rantai yang tergantung di lehernya. Juga perhatikan Ivy dengan riak wajah risau.

Charlotte di dalam bahaya….

Mata Ivy beralih dari Puteri kecil itu kepada abangnya yang sedang menari bersama Puteri Julliana di hadapannya.

Ivy kembali memandang Charlotte dengan senyuman kecil, senyuman yang susah didefinisikan sebelum berpaling memandang Wizard Merlin.

“Tuan saya nak ke bilik air kejap.” Katanya dengan senyuman manis.

Wizard Merlin alihkan perhatiannya pada Ivy dan mengangguk. “Alright. And take your time dearie.”

“Okay.” Balas Ivy dengan lembut. Dia menarik hoodienya naik menutup wajah dan menghilangkan diri didalam khalayak orang ramai.

Senyuman Ivy terus lenyap didalam irama lagu waltz digantikan dengan ekspressi wajah yang kosong. Tiada perasaan di paparan pada mukanya langsung. Bibir nipis itu umpama satu garisan lurus, tidak menunjukkan samada dia okay atau tidak. Juga dengan matanya. Sukar dibaca.

Namun isi hatinya?

Kau nak dia? Pergi ambil. Ada bonus juga menunggu kau ambil dari puteri menyusahkan tu desis hatinya; dan sebuah senyuman pahit terukir pada bibir nipis ahli sihir muda ini dan dia segera menutupnya disebalik hoodie jubah.

orang lain rasa seram sejuk merangkak di tulang belakang merea tanpa mengetahui ia datang dari ahli sihir muda yang baru sahaja lalu di sebelah mereka.

Ivy mendengar penjaganya mencengkam bahunya dan dia mengusap badan Diaval. “Jangan risau. I’m Perfectly fine. You’ll see.”

Sementara itu, Okestra diraja berhenti bermain tanda tarian waltz itu telah berakhir dan semua orang didalam bilik tari menari itu memberikan tepukan gemuruh kepada pasangan diraja itu.

Raja Arthur tampil kehadapan dengan tangan ditepuk untuk mereka bersama senyuman lebar tertampal pada wajahnya. “My children, that was beautiful.”

Dua pasangan ini tunduk tanda terima kasih kepada Raja Arthur. Louis hanya tunduk dengan senyuman pahit dan Puteri Julliana tersenyum gembira.

Raja Arthur berpaling melihat semua tetamu yang datang pada malam majlis tari menari itu dengan senyuman lebar. Menarik nafas dalam sebelum bersuara; “Dear Ladies and Gentlemen, Royalties and Nobilities. Beta tidak ingin cakap banyak kerana kamu semua tahu apakah tujuan Majlis ini diadahkan pada malam ini.” Raja Arthur menggenggam erat kedua tangannya cuba menahan rasa terujanya, pastikan dia masih komposkan dirinya dan berpaling melihat Putera George dan Puteri Julliana.

“Come here my children.” Dia mendepakan kedua tangannya untuk mereka berdua sambut dan mereka hanya akur, menyambut tangan Raja Arthur untuk berdiri di sisi raja Camelot itu.

“Tonight this Ball is to announce the clarify date for their long waited Wedding!” sahut Raja Arthur membuat mereka semua teruja dan berbisik sesama sendiri; akhirnya mereka dapat tentukan tarikh perkahwinan dua pasangan sempurna ini, betapa mereka tidak sabar menunggu hari perkahwinan tersebut dan mengagak bila kah Perkahwinan itu akan diadahkan; dan di mana.

“Banyak halangan dalam mencari tarikh yang sesuai untuk satukan pasangan ini. Terlalu banyak halangan antara dua kerajaan dan saya… juga bersama Raja Charming.” Raja Arthur tundukkan kepalanya pada Ayah Puteri Julliana yang berdiri di balcony bilik itu sebelum memandang orang ramai semua. “Kami berdua akhirnya membuat keputusan bahawa perkahwinan antara Puera George dan Puteri Julliana akan diadahkan pada pertengahan musim bunga tahun depan.” Katanya dengan kuat lagi jelas dan mendapat tepukan gemuruh, tahniah dari para kerabat diraja dan bangsawan yang hadir didalam bilik itu.

Puteri Julliana berpaling memandang George dengan senyuman manis yang indah, matanya bersinar tanda kegembiraan tidak teruja dan dengan senyap dia mencapai tangan Louis di sisi, memegangnya dengan erat. Memberitahu betapa gembiranya dia akhirnya mereka boleh bersama.

Louis hanya berikan senyuman kecil walaupun dahinya berkerut. Mengangguk pada Julliana sebelum mengalihkan perhatiannya pada khalayak orang ramai mencari kelibat ahli sihirnya.

Ivy pasti terkejut mendengar berita ni… tapi mana dia?

Tepukan gemuruh itu makin kuat bila The Great Wizard Merlin tampil kehadapan, mendekati tiga kerabat diraja ini dengan senyuman goofynya. Mengangkat tangan kepada mereka semua sambil mengucapkan terima kasih.

Tangan yang diangkat itu jatuh ke bahu Louis bila dia berada di sisi Putera itu. “Jangan risau, dia tak dengar pengumuman ni. She’s in the bathroom powdering her nose.” Pengetua Merlin mengenyit mata membuat Louis menghembus nafas lega. Dia masih ada masa untuk terangkan segalanya pada Ivy.
“Thank you.” Bisik Louis balik pada orang tua itu.

Pengetua Merlin menepuk bahu Louis sekali lagi sebelum bergerak ke sisi Raja Arthur pula. Berbisik sesuatu pada telinga raja Arthur membuat raja itu ketawa kecil.

“Now-now everyone, we also have our second announcement for tonight.” Raja Arthur mengangkat kedua tangannya, menenangkan para tetamu sebelum berikan ruang untuk Wizard Merlin untuk berucap pula.

Sekarang Wizard Merlin menjadi tumpuan orang ramai setelah dua pasangan ideal itu juga bergerak ke tepi.

Pengetua Merlin tersenyum manis kepada mereka semua dan bersuara; “Sudah lama saya tidak berada dalam posisi seperti ini. berucap kepada kamu semua. For how long?” Merlin berhenti seketika untuk berfikir. “Oh ya, kali terakhir saya buat pengumuman semasa perang dua Bilah. Mengumumkan keamanan dunia. that’s half a decad ago!” Katanya berlawak membuat yang lain ketawa. “Dan sekali lagi saya dihadapan kamu semua, only much smaller crowd… Selama berpuluh tahun saya sedang mencari seorang apprientice untuk suatu hari nanti akan menggantikan tempat saya—Ah, saya tahu apa yang kamu sedang fikirkan. Tidak, saya sihat-sihat sahaja. Hanya Tanah ini pantas berkembang dan perlukan saya lebih kerap. Saya perlukan seseorang untuk hadir membantu kamu jika saya tiada untuk kamu. Lagipun, saya Pengetua Gracious Academy juga Ahli sihir Enchanted ini—well, Camelot actually namun saya tolong kesemua mereka yang memerlukannya.” Katanya dengan lembut. Mendapat tepukan kecil tanda terima kasih kepada Wizard Merlin atas kerja kerasnya selama ini.

Wizard Merlin tunduk sedikit pada mereka sebelum menyambung ucapannya; “Ini malam, saya ingin mengumumpkan bahawa saya akhirnya mendapat apprientice yang sesuai untuk membantu saya dalam menjalankan kerja sebagai ahli sihir diraja. Dia akan menggantikan tempat saya bila saya tidak dapat nak bantu dan mengajarnya sehingga dia boleh berdiri sendiri untuk bantu tanah Enchanted Berkembang.” Mata Wizard Merlin meliar untuk seketika mencari orang yang diperkatakan. “Saya tahu kamu semua dah dapat teka siapa ahli sihir bertuah ini.” Dahi Wizard Merlin berkedut sedikit, tidak dapat jumpa di mana anak muridnya berada. Dia tak jumpa Ivy didalam khalayak orang ramai.

Dia buat apa dalam tandas? Melabur ke? Desis hati Wizard merlin. Juga terfikir apa anak muridnya makan sehingga makan masa sangat lama dalam tandas.

Dan, pada saat itu… PEngetua Merlin dapat rasakan satu kehadiran yang bercampur aduk. Membuat Pengetua Merlin tersenyum lega.

“Ladies and Gentlemen. Make way for my new Apprientice, The Young Witch, Ivy.” Pengetua Merlin depakan tangannya kehadapan membuat semua orang berikan tepukan gemuruh sambil memandang sekeliling mereka. mencari di manakah ahli sihir muda itu.

Mereka yang berada di barisan belakang mendengar sahutan seekor burung dan berputar kebelakang, terus berikan laluan kepada ahli sihir berhoodie itu untuk pergi ke sisi Pengetua Wizard Merlin.

Pengetua Merlin tersenyum lebar melihat ahli sihir bekas Vicious itu muncul dari laluan khas untuknya dan memandang Raja Arthur. Memberi signal kepada raja Camelot, telah tiba masanya untuk merasmikan anak muridnya dengan membuka gari genie.

Wizard Merlin menepuk bahu Ivy bila dia tiba di hadapannya dengan senyuman manis. “I’m so proud of you.”

Perempuan berhoodie ini hanya mengangguk dan bergerak ke sisi Raja Arthur yang sedang memegang kunci gari Genie.

Kunci kebebasannya.

Ivy mengangkat tangannya di hadapan Raja Arthur dan raja Camelot memegang tangannya dengan lembut untuk membuka gari tersebut. “Young Witch Ivy, saya, Raja Arthur dari Camelot menarik semula hukuman kamu dan secara rasminya menjadi anak murid The Great Wizard Merlin.”

Lubang kunci terbentuk diatas gari kiri Ivy dan Raja Arthur membuka gari itu sementara semua orang memberikan tepukan gemuruh sekali lagi kepada Ivy.

Kedua-dua gari terbuka dari pergelangan tanganya dan lenyap menjadi habuk emas yang sakti sebelum lenyap dari pandangan mata.

Dan pada saat itu.

Sebaik sahaja ia lenyap.

Ivy mengangkat pandangannya pada Raja Arthur membuat raja itu terkesima.

Sebuah senyuman wicked terukir pada bibir nipisnya dan mata hijau itu bercahaya terang. “Actually Your highness; It’s The Heartless Witch, Ivy The Devil.”

BOOM!
Aura magic meletup keluar dari diri Ivy, membuat tetamu, termasuk Pengetua Merlin dan Raja Arthur tertolak kebelakang sedikit dan api ungu marak naik untuk pertama kali selama setengah tahun pada baju dan jubahnya. Cuma kali ini, api itu bukan sahaja merangkak turun ke lantai, ia juga naik ke udara, berlingkar mengelilingi Ivy, di hadapan para tetamu membuat mereka agak ketakutan.

Ivy mengangkat tangannya ke sisi, aura taufannya mengangkat dia beberapa inci naik keudara bersama dengan mulut berkumat kamit membaca suatu mantera.

Diaval terus terbang dari sisi Ivy, terbang keluar dari bilik itu.

Wizard Merlin perasan Diaval terbang keluar dan kembali melihat Ivy dengan riak wajah hairan. Dan juga risau.

Dia tak sedap hati dengan mantera yang dia tidak seberapa kenal itu.

Takkanlah….it’s a curse??

Lingkaran api yang bermain di udara berpaling arah pada Ivy semula, terbang seperti peluru tembakan dilepaskan kebadan Ivy, menyerap kedalam pakaiannya membuat ia berubah warna dan juga berubah reka bentuk.

Jubah ungu itu berubah menjadi warna hitam gelap, diperbuat dari sisik haiwan lagenda; naga dan jatuh cantik seperti air terjun merentasi lantai, hujung jubah itu mebara warna ungu. Gaunnya juga berubah menjadi lebih kepada fashion Vicious. Gaun tersebut memeluk badan Ivy dengan cantik. Sebuah gaun paras tepat-tepat atas lutut dan dipotong sisi menunjukkan paha pucat yang menawan. Lengan gaun paras siku yang ketat dan open chess. Menunjukkan collar bonenya dan sedikit lurah V.

Setelah transformasi mengejutkan itu, Ivy kembali menjejak tanah dan segala aksi menakutkan tadi lenyap, termasuk api ungunya.

Mereka semua terpaku didalam kedudukan mereka, lidah kelu tidak tahu apa ingin cakap atau buat kerana Keliru apa yang Ivy telah buat sebentar tadi.

Juga. Takut, jika mereka salah faham apa yang Ivy cuba buat, mereka takut Ivy the Devil akan buat sesuatu pada mereka. Aksi tadi cukup buat mereka berfikir dua tiga kali untuk buat apa-apa

Jadi mereka hanya tunggu. Menunggu Ivy The Devil untuk bersuara. Cakap sesuatu dari tercegat memejamkan mata di tengah-tengah bilik tersebut.

Pengetua Merlin memerhatikan Ivy dengan lama, setitis peluh kerisauan pecah di dahinya, turun membasahi kening. “Cik Ivy, Apa tadi tu kamu buat?”

Ivy membuka matanya dengan perlahan, menjeling melihat The Great Wizard merlin sebelum tersenyum sinis. Dia satukan kedua tangannya dengan tarikan nafas dalam. “Oh, Apa lagi saya tengah buat?” Soalnya dengan nada sarkastik yang tenang. “Tuan sendiri kata saya kena tunjukkan sedikit persembahan bukan?”

Pengetua merlin kecilkan matanya pada Ivy. Kelakuan Ivy membuat dia teringatkan seseorang. Ibunya. Maleficent.

Ivy mengerdip beberapa kali, menunggu mentornya bersuara tapi nampaknya orang tua itu juga kelu lidah.

Jadi dia mengambil alih menjadi juru cakap dan buat ucapannya sendiri.

“Well…. Mungkin persembahan saya agak menakutkan tapi apa saya boleh buat. I’m from Vicious.” Dia menyentuh dadanya sendiri dengan senyuman sinis masih tertampal pada wajahnya. “Saya tak boleh berfikiran seperti Enchanted. Positif, peramah, bersikap optimise… oh dan menjadi baik.” Ivy berhenti sejenak. “Apapun, saya dah buat yang terbaik dan sebelum saya terlupa nak beritahu. It’s Great to have my magic back.” Nadanya lebih kepada satu amaran yang baik dari berita yang baik.

“Now… let me say my final word to everyone. Saya akan buat sebaik yang mungkin untuk mengubah Enchanted, dengan segala kudrat dan essence magic yang ada dalam diri saya. Saya bersumpah untuk mengubah Enchanted seperti mana yang kamu bayangkan di masa hadapan!” katanya dengan senyuman 1001 makna. “And Long Live To Our King’s and Queen’s!” sahutnya sambil depakan tangan namun tiada siapa berani bertepuk tangan.

Ini buat Ivy menarik balik tangannya dengan awkward. “Oh… maafkan saya, ucapan saya kurang ke?” Soalnya dengan innocent dan memetik jari. “Oh ya, saya hampir terlupa.” Dia berpaling memandang Dua pasangan Ideal Enchanted. “Dah tentu.”

Puteri Julliana terus berpaut pada lengan Louis bila Ivy mengambil langkah mendekati mereka. detikan kasut tingginya bergema di ruang bilik itu sebelum dia berhenti di hadapan Louis.

“Well, what can I say… what should I say… Hmmm…” Ivy menyentuh bibir merah nya sebelum tersenyum sinis. “Of course. Semoga perkahwinan Tuanku berdua berjalan dengan lancar, Louis.”

Louis tersentak habis mengetahui yang Ivy mendengar pengumuman tadi. “Ivy, listen—” Belum sempat Louis ingin bersuara, Ivy telah tarik coat baju Louis dan berikan satu kucupan kasar pada bibir Louis membuat tetamu didalam bilik itu tergamam!

Ivy menjilat bibirnya sebelum bersuara. “Lot of Luck on that, loverboy.

Ahli sihir ini kembali berpaling kepada orang ramai, seperti perkara tadi tidak berlaku langsung. “Now excuse me….” Dia berpaling kebelakang, mengibas jubahnya dan bergerak pergi dengan langkah yang megah dan berkuasa, naik tangga masuk dewan. dengan begitu kurang sopan dia mengambil keputusan untul keluar.

Louis pula, sedikit kaku sebentar tadi terus mengejar Ivy. “Tunggu—” Louis memandang kebelakang, kerana Julliana menahannya. Louis dapat lihat dimata Julliana yang dia tertanya apa yang telah terjadi sebenarnya. Louis tidak menjawab, meminta Julliana melepaskan tangannya dengan kasar dan terus mengejar Ivy naik ke tangga. “Ivy!” Jeritnya namun Ivy tidak berpaling. “Ivy, turn around—”

Ivy mengangkat tangannya dihadapan Louis, menghasilkan aura magic yang hampir menolak Louis jatuh dari tangga. Renungan Ivy sangat menggerunkan membuat lutut Louis menggeletar. “Don’t ever use that tone on me again. Enough is enough. It’s over.”katanya dengan dingin dan bergerak pergi, menolak dua pintu besar itu secara magic dan menutupnya semula di hadapan Louis dengan kuat sehingga ia bergema didalam dewan.

Louis kaku ditangga itu. sumpah nafasnya berhenti bila mendengar Ivy kata dua perkataan yang akan menghantuinya sampai bila-bila. It’s Over.

Louis menggeleng. Tak… ia tak berakhir, Louis tidak akan benarkan ia berakhir seperti itu!

Jadi, dia kumpul segala semangatnya yang tinggal, walaupun dia takutkan Ivy. dia tetap beranikan diri. Dia tidak akan biarkan Ivy pergi tanpa mendengar penjelasannya. Tidak. Dia tidak akan lepaskan Ivy begitu sahaja. Tidak akan lagi.

Belum sempat dia mengambil langkah untuk mengejar ahli sihirnya, suara Raja Arthur memanggil namanya menarik perhatian Louis semula.

Sekali lagi, Louis rasa jantungnya berhenti sekali lagi. Dengan perlahan dia berputar memandang Raja Arthur yang berdiri dikaki tangga dengan ekspressi wajah yang tegang. Susah untuk dibaca sebelum memandang tetamu yang juga memerhati Louis dengan bisikan halus pada sesama sendiri.

“George. What is the meaning of this?”


Shit.

Sementara itu, Ivy the Devil yang berjalan di laluan Istana, menghentak kaki dengan ekspressi wajah yang kosong. Tiada perasaan yang ditunjukkan pada wajahnya namun langkahnya laju bergerak kerana dia ingin keluar dari istana itu secepat yang mungkin. Dia dah taknak ada kena mangena dengan mereka semua.

Orang Enchanted Hipokrit. Lebih kejam dari orang Vicious.
Diaval muncul dari tingkap berdekatan dari laluan itu dan dengan sekali petik, Ivy mengubah Diaval menjadi manusia dan dia berjalan di sisi Ivy.

“Kau dedahkan hubungan korang depan khalayak orang ramai.” Itu ayat pertama keluar dari mulut Diaval. “You kissed him just like that.”

“I know. Serve him right.”

Diaval menarik sengih. “Kau tahu kau yang akan dapat padahnya kan? Mereka takkan salahkan George. They’ll throw you back to Vicious.”

Ivy menjeling pada Diaval untuk seketika sebelum memandang hadapan. “They won’t.”

“Kau yakin.”

Ivy mengangguk. “Jika aku sepenting mana sehingga Merlin ingin aku di sini dan berpihak di sisi mereka. Mereka takkan buang aku dengan mudah.” Jawab Ivy dengan nada mendatar. Kibasan jubah dan derapan kaki mereka yang bergema di koridor itu dapat melawan suara mendatar yang menakutkan Ivy itu.

“Tapi buat masa sekarang ni, buat Putera George yang terima padahnya.” Diaval tergelak sarkastik. “How heartless of you.”

“Siapa yang sebenarnya heartless Diaval—” ayat Ivy terhenti bila dia perasan di hujung laluan istana itu, Jack berlutut tidak bermaya, menyandar pada dinding. Kelihatan dalam keperitan.

Ivy terus berlari anak, berlutut di hadapan Jack. “Kau kenapa?” Soalnya melihat Jack mencengkam dadanya dengan erat.

Jack mendongak melihat Ivy dan mengukurkan senyuman sinis yang tersangat sukar. “Looks who’s here. The really Heartless witch, apa kau buat tadi memang hebat—” Jack terbatuk dengan kuat, hampir pitam kerana tidak dapat menampung kesakitan dalam dadanya. Dia cuba menarik nafas dalam sebelum bersuara; “Lock your heart so you don’t feel anything toward’s your prince huh? That must be heartless tapi kau tak boleh tipu aku. Kau yang hipoktrit. Kau tetap sayangkan putera hingusan tu. sebab tu kau kunci hati kau—Sebab kau taknak simpan sebarang dendam, marah atau apa sahaja perasaan yang akan menghancurkan cinta kau dekat lelaki tu.” katanya diantara batuk dan dia terbatuk sekali lagi. makin sukar untuknya bernafas. “Apapun, persembahan kau membantu aku buat kerja aku. So, Thank yo—” Ayatnya terhenti bila satu jeritan nyaring datang dari Bilik tari menari itu.

Ivy memandang Jack dengan mata terbeliak bulat. “Kau pencuri hati tu. kau Villainnya.” Kata Ivy seperti nafasnya dicuri angin. “That’s why dada kau sakit, it’s part of the curse.”

“Jangan nak merapu, Aku dah lama sakit macam ni.” Katanya dengan nada lawak. “Kau taknak pergi tengok keadaan Puteri manja tu ke?” Soal Jack diantara nafas berat. “Aku tahu kau risaukan dia—Aku tahu cara kunci hati ni berfungsi, jangan nak tipu aku.”

Ivy terus berpaling melihat laluan ke dewan tari menari sebelum menggeleng. “Tak, kau lebih penting.”

“JUST GO!” tengking Jack, menolak Ivy dengan kasar membuat Ivy terduduk. “Kau orang Enchanted for Lord sake! Jangan nak berhipokrit depan aku pula you whore! Kau tak faham ke yang aku nak kau pergi dari aku! Leave me alone! I don’t need you!”

Ivy terkesima dengan kata-kata Jack dan kembali bangun, membersihkan jubahnya. “Fine.” Katanya dengan dingin. “Suit yourselves. Diaval, take care of him.”

“One way or another?” Soal Burung gagak itu melihat Jack dah terlentar di atas lantai tidak bermaya.

Ivy hanya mengangguk dan berlari bertentangan arah, kembali ke dewan itu semula.

Diaval pula menarik sengih melihat betapa menyedihkan lelaki yang terlentar di depan kakinya ini.

Ikutkan hati dia nak biarkan jack mati macam tu je tapi mengetahui anak jagaannya yang akan menyoal pelbagai persoalan pada Jack kerana itu sifat Ivy yang suka masuk campur dalam urusan orang, Dia membantu Jack bangun, memapah lelaki itu keluar dari korido istana.

Lagipun, Diaval juga ada persoalan tersendiri pada Jack.

“Aku tahu kau tak takutkan aku hanya kerana aku companion Maleficent. I can see it in your eyes.” Kata Diaval tanpa memandang Jack.

Jack menarik sengih dalam kesakitannya. “Sharp as always, D. Sharp as always.”

>X<

(A/N: So panjang…. So penat menaip… so much drama… ARRRGGHH!! Okay, see you in the Next chapter!)

P/S: Maaf kalau seminggu dua ni angah lambat post new Chapter. ni sebab angah dah masuk semester baru and busy urus hal-hal U... huhuhuhuhuhu anyhow, bukan tu je, Angah ada masalah guna software Kingsoft. I usually use Microsoft office but this new lappy hanya ada kingsoft. so, sorry kalau ada kelainan dalam format chapter ni and chapter sebelum ni. Angah masih belajar cam mana nak kawal menatang bernama Kingsoft. Hahahaha

16 comments:

  1. Angahhhh nak laaaa lagi....xpuassss angah....ohhhh penantian itu satu penyiksaan....but why....why.....tetP menunggu......huhuhu falsafah ke falsapah nie...hikhik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahahaha, Angah pun tak sabar nak menaip juga ni but next chapter tak bergerak lagi. angah busy with first project and assignment melambak. *Cries* but next week banyak cuti so maybe time tu angah ada masa nak taip and post new chapter *Wink wink* maaf kalau chapter lambat post

      Delete
  2. Owh tidakk . Ivy daa taw . Sedihh nyaaa . Hmm hmm . Alamak kenapa dengan charlotte . Aduhh sebaik ivy da dapat balik magic die . Harap2 takde pape jadi dengan hati Ivy tuhh .
    Angahh update cepat siket taw . Taksabar nak taw apa jadi seterusnyaa . Heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha, update cepat tu no promises but angah akan post secepat yang mungkin sebaik sahaja chapter 9 siap! and yess, mari berharap agar Ivy takkan apa-apa

      Delete
  3. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete
  4. Oh yesssss!!!! Gud to hear angah ada bnyak cutisssssss...hikhikhik bole 2 chapter in 1week like dulu dulu angah???? Bole la bole la bole laaaa..............

    ReplyDelete
    Replies
    1. Angah just broke my promise, tak update pun time cuti tu *Cries*Sobs*Sniff*

      BUT! but angah dah update new chapter *Kisses*

      Delete
  5. Bila nk update chapter baru... Huhuhu x sabar dah ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dah Update! dah! dah update dah!

      Enjoy my Beloved~~~

      Delete
  6. angah bila nk update chapter 9?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dah update! And wewww, welcome to my blog new commenter!

      Enjoy the new chapter!

      Delete
  7. Bila nk update next chap? Dh lama menunggu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf buat korang lama tunggu T____T but the new chapter is up! Enjoy my readerrsssss!!! <3 <3

      Delete
  8. Bila nk update next chap? Dh lama menunggu

    ReplyDelete
  9. I miss Ivy very much๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ivy miss you too! new chapter dah post and hope you enjoy the latest one *Hug&kisses*

      Delete